Balada Diet

Assalamualaikum Wr. Wb ..

Setelah libur lebaran baru bisa buka blog. Gimana kabar semua? kalo kami baik aja. Tapi yang jelas setelah libur saya menggundut euy…

Sediiih deh….kalo pas gini aja sedih tapi pas makan lupa berat badan. Wkwkkekek

O iya Selamat Idul Fitri ya…

Mohon Maaf Lahir Batin ya….

Balik lagi kemasalah berat badan yang semakin hari jarum timbangan mengarah ke kanan.

Sezuzurnya, papap dan saya setelah menikah menggendut bersama. Kenaikan berat badan saya sebenarnya ga banyak-banyak, ini di luar hamil yaaak, kalo pas hamil mah ekstrim banget naiknya sampai jadi 67kg  kalo ga salah. Dari jaman gadis 47-48kg,  setelah nikah dan punya anak 50kg stabil. Nah sekarang abis lebaran jadi 51kg. Duuuuuh susah bener nguranginnya.

Si papap rada ekstrim kenaikannya jaman masih single berkisar di 70an hingga beberapa bulan lalu jadi berapa cobak???? 90kg sodara-sodara. Iya naik 20kg dooong. Dia bilang, dia mulai engap dengan badan dia. Karena itu sekitar 2 bulan lalu dia diet. Dan mulai olah raga. Olah raganya ringan aja, cuman lari seminggu 2 atau 3 kali dan tiap Sabtu bersepeda.

Diet yang papap jalanin cuma ga makan nasi alias ngurangin karbohidrat. Makan tetap 3 kali sehari. Udah itu doang. Dan setelah sebulan, berat badannya berangsur-angsur turun. Dan akhinya turun 5 kg. Berat badannya jadi 85 kg. Seneng banget kan dia. Sayapun ikutan senang dengan keberhasihan dietnya itu.

Saya jadi iri….pegen juga berat badan ini turun kayak dulu jaman gadis. Kalo diitung-itung sih cuman nurunin 4 kg aja. Atau 3 kg juga udah cukup. masak iya sih papap 5 kg aja berhasil saya enggak.

Nah mulai beberapa minggu lalu saya ikut2an diet papap. Kami berdua ga makan nasi. cuman lauknya aja. Kata papap, tambahin aja proteinnya. Sayapun nurut. Tapi bok…itu beberapa hari diawal kepala pusing keliyengan…berat banget deh ga makan nasi. Ya iyalah biasa makan nasi segabruk eh ini ga makan nasi. Wkwkwkwk…Tapi kan demi turun 3-4 kg rela deh lemes di awal. Untungnya ga berlangsung lama sih..pelan-pelan  terbiasa juga ga makan karbohidrat.

Awal-awal nimbang, berat badan saya tidak mengalami perubahan, tetep di angka 51 kg.

Nah Jumat kemaren niiiih, ceritanya kan sudah beberapa minggu hampir ga makan karbohidrat. Pagi itu sebelum berangkat ke kantor saya beranikan diri untuk naik ke atas timbangan. Betapa terkejutnya saya. Pokoknya shock berat saya, sampai teriak.

“Hah….Nyebelin banget udah ga makan karbo, kok berat badan tambah naik. Bukannya turun. Mending kalo tetep. Kenapa malah naik sekilo ???!!!”

Kesel banget saya. Sekaligus makin iri sama papap yang BBnya makin turun.

Tau-tau si kakak nyeletuk

“Ya iyaalaaaah berat badannya naik, itu mama pake tas ”

Hahahhhahha….ya Allah….saya lupa kalo saya udah pake tas. Mana tasnya berat lagi. wkwkwkwkwk

Si Kakak puas banget ngetawain saya.

Tengsiiin deh…

Nimbang lagi dong..

Penasaran kan…

Kali ini tentu saja tasnya sudah dilepas…

TERNYATA…..

 

Tetep dong 51kg, belum ada perubahan. Bete….*banting timbangan !!

Iiiih….kok ga turun siiih. Ga tau nih…padahal kan saya tiap pagi dan sore olah raga jalan cepat dari stasiun ke kantor dan sebaliknya. Gemezz.

Jadi gitu deeh tips diet diatas baru berhasil di papap, belum berhasil di saya. Saya masih ikutin sih dietnya hingga hari ini. Ntar kalo udah berhasil saya kabarin deh. Hehehehe

Doain yak..

 

8 thoughts on “Balada Diet

  1. emang harus ngurangin carbs ya… karena tambah tua metabolisme udah gak sebagus dulu ya. hehehe. tapi kalo gak makan nasi sama sekali… kangen pastinya ya… 😛

  2. hehehe… samalah nasib kita. Tiap hari nggak makan nasi, tapi tetap maksa anak-anak buat makan nasi. Sampai di protes anak-anak “kami disuruh makan nasi, mama sendiri nggak makan” tapi tetep aja jarum timbangan stagnan diangka itu

    1. hihihi…sama ya mbak. Kalo si kakak juga ikut ngurangi makan nasi, dia lebih suka kentang rebus. Iya nih aku ga makan nasi beberapa minggu tapi belum ngefek ke BB hahahah

  3. hmmm sebenarnya no-carbs diet itu klo di aku sih terasa lho ngefeknya. sebelum hamil B kan aku ikhtiar nurunkan BB ya dgn no-carbs ini. makan sampe kenyang, tp no nasi/mie/roti. wes mangan sembarang liyane sampe wareg. asal bukan karbohidrat 3 itu.

    1. Wiiih ngefek ya mem? aku belum ngefek nih…kurang lama kali ya…baru 3 mingguan sih…tapi masak sih sekilo aja belum turun wkwkwkwkkw masih ngarep.

      Aku juga ngurangi konsumsi gula. biasanya tiap hari ngeteh ini cuma 3 hari sekali ngeteh-nya.

Leave a Reply