Bandung : (Kekinian) Alun-alun dan Jalan Asia Afrika

Ga mau ketinggalan untuk bisa kekinian hihihihi, abis check out dari de’Tropis Guest House kami langsung melaksanakan rencana kami yang tertunda yaitu ke alun-alun….hehehehe

Karena sekarang alun-alun dan jalan Asia Afrika itu banyak banget yang mengunjungi maka bertumbuhan juga lahan parkir di sana. Bener juga sih biar parkirnya tertib ga sembarangan lah ya,,,

Trus kami jalan kaki dari Asia Afrika ke alun-alun…

Seneng banget deh jalan Asia Afrika ini nuansa tempoe doeloe gitu tapi bersih. Nah trus kami ngeliat tulisan ini (foto dibawah).

Betul banget itu ….

“Bumi Pasundan lahir ketika Tuhan sedang tersenyum “

image
Belum sampai alun-alun aja si kakak udah seneng banget… 😉

Setelah kami menyebrang, kakak menunjuk macan atau singa ini, ya yang terbuat dari anyaman bambu. Si kakak langsung mau minta foto…

image
Gaya yang lagi disuka kakak 😉

Setelah itu barulah kami memasuki alun-alun Bandung yang nge-hits ini. Olala….ternyata musti nyopot alas kaki…saya baru tau lho…eh tapi jangan kuatir ada ibu-ibu atau mbak2 yang menyediakan tas kresek buat kita ga repot bawa sendal masing2. Bayarnya seikhlasnya aja. Jadi sendal saya, kakak dan papap dimasukin jadi 1 kresek deh trus kita bawa.

Dan saya baru tau ternyata rumputnya itu rumput sintetis, alias plastik….makanya kok bagus bangun tampilannya…kayak lapangan bola di luar negeri itu lho… 😉

wpid-picsart_1431067596136.jpg
Alun-alun dan Masjid Raya Bandung

 

wpid-picsart_1431067345088.jpg

Alun-alun dan Masjid Raya Bandung

Banyak sekali keluarga yang bersenang-senang di sini, semuanya tampak menikmati…ada anak-anak yang berlarian…ada anak yang sedang belajar jalan..semuanya bahagia…subhanallah….senangnya… 🙂

Banyak pedagang bola dan mainan anak. Pedagangnya sopan-sopan, kami sama sekali tidak merasa terganggu. Si Kakak memilih mainan burung-burungan. Mainan ini unik deh…saya belum pernah liat sebelumnya. Bikinnya sederhana tapi pas diterbangkan sayapnya mengepak-ngepak dan terbangnya tinggi dan jauh persis burung sungguhan. Kakak ngejar-ngejar “burung” itu. Kakak seneng banget. Harganya murah banget cuman 10rb sajah…saya acungi jempol deh buat yang nyiptain  mainan ini.

wpid-picsart_1431067247481.jpg
Main burung-burungan

Selama kami dulu tinggal di Bandung, which is kami di Bandung itu 9 tahun dari 2001-2010 tak pernah sekalipun kami ke sini. Jaman kuliah-jaman pacaran – jaman kerja-jaman nikah-jaman penganten baru (eaaa)-jaman bayi-nya Hanif,  ga pernah ke sini….abisan dulu alun-alunnya ga kayak gini. Dulu ga semenarik ini. Beneran deh….

Lalu kami lanjut mau jalan-jalan ke jalan Asia Afrika…

Pas mau nyebrang ngelian ‘Bandros’ bus wisata tingkat yang kayak di London itu lho…Kakak dan saya udah mupeng banget pengen naik…Papap udah pasrah ajalah terserah kami berdua. Tapi katanya dia pengen ke Asia Afrika dulu. Oke lah…

wpid-picsart_1431068417176.jpg
Bandros

Itu sepanjang jalan Asia Afrika banyak batu bulat yang bertuliskan nama negara-negara yang ikut KAA. Si Kakak seneng banget liat batu – batu bulat itu, sampai nemplok kayak gini.

wpid-picsart_1431068240585.jpg
Nemplok
wpid-picsart_1431068343759.jpg
Bangku taman yang di trotoar jalan Asia Afrika pun cantik dan bersih 😉

Suasana Konfrerensi Asia Afrika (KAA) yang sudah berlalu-pun masih kental. Ada patung-patung tokoh dunia, ada juga poster (atau apalah namanya hahahha saya ga tau) panjang yang berisi sejarah KAA. Ahhh walaupun udah berlalu, tapi saya bisa merasakan keseruan pas hari-H KAA itu berlangsung…pasti keren bangettt….

wpid-picsart_1431068535299.jpg
Kakak bereng Nelson Mandela, Ir Soekarno dan Kang Ridwan Kamil

Yang saya ga kalah kagum sama jalan ini selain bangun gedung tua yang cantik-cantik itu adalah bunga Anggrek yang  sedang mekar dan cantiiik sekali di trotoar itu….

wpid-picsart_1431068897290.jpg

wpid-picsart_1431068864332.jpg

wpid-picsart_1431068810409.jpg

Cantiiik banget kan….. 😉

Walaupun kami ga terlalu lama jalan-jalan di sana tapi sungguh berkesan banget, alun-alun,  jalan Asia Afrika dan jalan Braga itu cantik dan rapi….

Selanjutnya kami mau naik Bandros si bus tingkat itu namun sayang kami salah info, kirain naiknya dari taman Lansia Cisangkuy, ternyata naiknya ya dari dekat alun-alun tadi. Padahal kami udah ke taman Lansia.. ya udah deh kami batal naik Bandros. Lain kali kami ke Bandung, naik Bandros adalah misi kami selanjutnya.

Kota Bandung emang ngangenin…sejak Kang Ridwan Kamil jadi walikotanya, kota Bandung jadi makin cantik dan rapi. Ini bikin saya pengen banget balik tinggal di sini…serius….kan emang cita2 saya dan papap adalah tinggal di Bandung, yaaah paling ga masa tua di Bandung. Apalagi Bandung daerah atas yang masih sejuk banget. Semoga ada jalannya ya,,,,amin… 😉

14 thoughts on “Bandung : (Kekinian) Alun-alun dan Jalan Asia Afrika

    1. Iya mas Ryan. Kemaren masih rapi sih…mudah2an seterusnya rapi ya…asal semua orang ikut merawat dan ga ngerusak.
      Ayo jalan-jalan ke Bandung.

Leave a Reply