Cerita Lahiran Adek…

Iya sih emang kayaknya udah 3 bulan berlalu, tapi saya pengen cerita tentang lahiran adek 11 Desember 2015 yang lalu.

Hmmm….agak bingung ya saya mulai dari mana secara udah lama bgt ga update cerita di blog, bahkan yang niatnya mau rutin nyeritain perkembangan kehamilan adek kemaren Gatot alias gagal total. Yo wis…dimulai H minus 1 kelahiran adek aja ya..

Kamis, 10 Desember 2015

Pagi itu berhubung saya sudah cuti melahirkan maka jadwal kontrol yang sedianya sore hari saya majukan jadi pagi hari dengan diantar bapak dan ibu yang baru datang malam sebelumnya. Sebenarnya masih bisa sih saya nyetir sendiri, secara sehari sebelumnya saya masih bisa belanja bulanan sendiri di superindo. Tapi kan namanya orang tua mana ngebolehin saya yg lagi hamil 38 minggu itu nyetir sendiri.

Kontrol pagi itu emang sudah dijadwalkan oleh dr. Wulandari (dokter kandungan saya ) untuk CTG dan periksa panggul. Cek panggul kata dr Wulan sih ok, bisa untuk normal asaaaaal…..si adek ga naik lagi BBnya. Yup BB adek udah 3,4 kilo sodara2…padahal saya sudah diet karbo dari minggu ke 32 deh…trus minggu ke 36 udah ga boleh minum susu maupun vitamin apapun…rasanya pengen nangis deeeh…mau diet apalagi cobak tapi BB adek terus bertambah..
Emang sih gapapa juga kalo BB adek besar, tapi kan saya pengen lahiran normal seperti melahirkan kakak dulu..

Mengingat tubuh saya yang imut ini…dr. Wulan menganjurkan agar BB adek jgn gede2. Nah pas tau BB adek di hari itu udah 3.4 kg dan prediksi lahiran masih tgl 25 Desember bisa2 BB adek mencapai 4 kg dong…duh saya ngebayanginnya jadi ngilu deh..
Saran dokter Wulan tetep sama kayak minggu2 lalu, diet karbo, susu dan vitamin2, ditambah banyakin jalan dan ngepel trus juga buah yang boleh hanya jeruk…yuuuk aaah…

Kalo hasil CTGnya, ternyata kata dokter saya itu sebenarnya sudah ada kontraksi, tapi dikit..lah wong saya ga kerasa samsek kok…yah mudah2an ajalah adek segera lahir sesuai harapan kami dan dr Wulan, BBnya udah lumayan soalnya…heheheh
Pulang dari RS sayapun laporan by phone papap dan tidur siang.

Saya ke kamar mandi untuk buang air kecil, jreng jreng…ternyata saya flek sodara2. Berusaha untuk ga panik…tapi dalam hati deg2an karena flek adalah salah satu tanda2 akan melahirkan. Segera saya beritahu orang tua saya dan menelpon papap. Untungnya papap usah dalam perjalanan pulang. Oiya…tentu aja saya kasi tau kakak, reaksi kakak tenang banget dan senyum pas tau adek sebentar lagi akan segera lahir.

image
Abis registrasi langsung diperiksa, masih senyam-senyum

Pukul 21.00 kami baru berangkat ke RS. Meski flek, namun saya tidak merasakan kontraksi apa-apa. Masih bisa becanda2 dan daftar di RSpun saya sendiri karena papap nyari parkir heheheh…

Pas diperiksa bidan jaganya ternyata belum ada pembukaan apapun. Pantesan saya ga ngerasain kontraksi.

Malam itu jadi malam yang panjang buat saya dan papap menanti gelombang cinta alias kontraksi dari adek. O iya saya kan udah dua bulan ga makan nasi ya..malam itu pengen bgt makan nasi goreng dan nasi gorengnya kerasa enaaaaaak bgt…asli ini lebay hahahha….

image
Ruang Observasi, menanti kontraksi
image
Bola mainan saya dan adek selama malam itu

Setiap 2 jam sekali adek di-CTG dan bidan memerika  kondisi bukaan saya, kebayang kan buibu..(buibu doang yang disebutin karena bapak-bapak pasti ga tau rasanya heheheh), tapi pembukaan tak kunjung ada. Sambil menanti gelombang cinta alias kontraksi dari adek, papap saya suruh untuk tidur dulu sementara saya yang ga bisa tidur merayu adek agar segera turun, (iya adek masih di atas belum turun ke panggul) dengan main bola dan saya ajak olar raga dikit jongkok-duduk-berdiri berkali2.

Jumat, 11 Desember 2015 

Jam 2 pagi papap terbangun dan kamipun berjalan-jalan di RS sembari merayu adek untuk cepat turun ke panggul, untungnya RS ini bangunan baru dan menurut saya sangat bersih. Jadi jalan2 jam 2 pagipun ga kerasa seram. Dan jalan-jalan berakhir di cafetaria RS buat nyemil – nyemil heehehehe….

Juamt pagi sampai siang saya masih ketawa-ketawa sama papap dan di WA Kwek-kwek dan Mahmud juga.

image
Menimbang terakhir sebelum adek lahir 67kg bok….
image
Jumat pagi sampai siang masih jalan-jalan
image
Hasil CTG adek

Pembukaan nambah sih tapi pelan banget, ada kontraksi teratur tapi masih bisa ditahan dan masih bisa jalan2 hahahahhaa (sok sok-an banget ya saya) …Flek makin banyak keluar hingga darah (maaf) segar.

Sampai akhirnya jam 4 sore, bukaan baru menginjak 5 tapi hasil CTG adek sudah ga begitu bagus, maka saya langsung dipindahkan ke ruang bersalin.

image

Akhirnya ketuban saya dipecahin untuk mempercepat pembukaan. Benar saja, ketika ketuban pecah, itu pembukaaan bisa langsung cepat maju dan adek perlahan mulai turun, itu namanya gelombang cinta bukan hanya teratur datangnya tapi terus terusan……Maaaaakkkkk….sakit banget!!…

Dari yang saya cuma meringis cantik mesam-mesem doang nahan sakit…sampai yang…aaah ga tau deh kayak apaan….minta peluk-peluk papap udah pasti…ngeluh sama bidan jaga udah pasti juga….dan yang paling parah semua yang diajarin disenam hamil supaya saya tenang ngadepin persalinan ilang semua…Ilaaang!!! saya jadi panik….bidan jaganya kebetulan instruktur senam hamil saya di RS itu, jadilah dia selalu yang ngingetin saya. Istighfar teruuus….dan saya dan papap bilang ke adek ” Adek, bantu mama ya dek….bantuuuu…….” sambil nangis siiih …sakit bener bok seriuuuus….

“Bu, ingat bu yang saya ajarin pas senam hamil, konsentrasi bu…jangan ngeden dulu”, kata bidan Teo, pas saya ga sadar ngeden tapi belum waktunya.

“Saya GA NGEDEN, bidan Teo….!!!!” lah lawong itu kan reflek pengen ngeden….

“Saya GA PENGEN NGEDEN, itu OTOMATIS !!!!” saya malah lebih GALAK.

Aaaah kacau-lah pokoknya di ruang bersalin itu.

“Mam, sabar mam….konsentrasi mam…jangan ngeden dulu” si papap lagi ikut-ikutan hahahahah…

“INI LAMA BANGET SIH BUKAAN LENGKAPNYA, KAPAN LENGKAPNYAA….!!!!!” saya udah gemes banget….SAKIT BOK!!!

Akhirnya para bidan itu cek, dan alhamdulillah bukaan dah lengkap. dr. Wulan pun datang, nah siiiip waktunya ngeden niiih…

Tapi entah kenapa, ilang dah tuh teori ngeden, kacau lah ngeden saya, adek jadi ga keluar-keluar..Rasanya usaha ngeden saya sia-sia, udah hampir teriak SESAR AJA!!! semua yang di ruang bersalin menyemangati saya agar ga nyerah…udah dikit lagi.

“Ayo bu tinggal dikit lagi…” Kata dr. Wulan

Ternyata usaha saya bukannya sia-sia sih adek tetep maju…tapi tinggal dikit, entah kepentok apa gitu adek belum bisa keluar, akhirnya adek di-vacuum, saya pasrah aja deh.

Alhamdulillah pukul 18.20 atau selepas maghrib adek lahir…dengan berat badan 3.460 gram dan tinggi 50 cm…

Komen pertama dr Wulan “Tuh kan bener adeknya 3,4 kg, karena ini cowok lagi, satu lagi ya bu, siapa tau perempuan tapi bayinya jangan besar-besar, 3 kg atau kayak kakaknya (Hanif) aja 2,8 kg, heheheheh ..”

Yang lain langsung ketawa….dan sayapun meringis  🙂

Adek IMD dan di-adzanin papap tapi sayang sama sepeti kakaknya pas adek malah bobok,  gagal maning deh hahahah 😉

image

Lega banget rasanya…btw siapa yg bilang kalo lahiran anak kedua itu lebih mudah dan lebih cepat? Siapa? Yang ada mah yang saya alami lebih lama, lebih sakit dan lebih Deraaaaammmmaaah…hahahah 🙂 Sungguh beda banget pas lahihan si kakak, dulu saya bisa ngeden cantiiik lho ga ada emosi samsek hahahah….faktor usia kali ya….sumbu sabar makin pendek. Dan emang kok semua cerita lahiran itu beda-beda.

Tapi pas liat adek sih sakitnya jadi ilang sih heheeheh…

image
Gelang RS saya banyak bener ya,,,warna warni…

Makasih banyak buat dr. Wulan dan para bidan di RS Awal Bros Bekasi, terutama bidan Teo yang sekaligus instruktur senam hamil saya. Maafkan kalo saya lebay dan galak di ruang bersalin. Hahahha 🙂

Makasih juga untuk semua yang mendoakan kesehatan dan dan keselamatan kami. Makasih… 😉

wpid-img_20151212_131356.jpg
Ini dia si ganteng Haziq… 😉

Posted from WordPress for Android

13 thoughts on “Cerita Lahiran Adek…

  1. Salam kenal mb Pungky… barakallah lairannya meski telat ngucapinnya ^_^. bener, tiap lairan beda2, alhamdulillah saya pas kedua lbh gampang, ke klinik cuma nganterin bayi, sepanjang kontraksi masih bearable… mudah2an ntar adiknya Haziq lebih mudah lahirnya, eh

  2. Hai mom mau tny. Kmren lahiran di rs awal bros di kelas brp ya? Sama mau tny kl di tungguin suami atau mama ada tmpt tdr buat mreka ga ya kl bukan di vip. Thx.

    1. Halo juga mbak Hanne, saya kemaren ambil kelas VIP. Kalo di kelas VIP ada sofa bed jadi suami dan anak pertama saya bisa tidur di sana. Dan bisa room in juga sama baby.

      Kalo bukan di vip aku kuang paham mbak. Kayaknya yang nunggu cuman dapat kursi aja. Soalnya kamarnya kan berbagi.

      So Far kami sekeluarga puas ama Awal Bros, karena RSnya bersih dibanding RS yang lain. Proses administrasinya rapi tapi ga ribet.

    1. Halo mbak Almira, kemaren itu aku extend sehari, totalnya 4 harian (4 atau 5 ya? aku lupa, masuk Malam Jumat, keluar Selasa pagi) Kemaren aku ambil VIP untukku dan bayi totalnya 17jutaan.
      Sebelumnya aku survey di Herm*n* Gal*x* sepertinya lebih dari itu kisaranya utk kelas VIP, makanya pilihan jatuh ke Awal Bros. Itu tahun 2015,Kalo sekarang kurang tau berapa ya.

Leave a Reply