Cerita “Seru” di Kantor Baru

Sudah 2 bulan kami menempati kantor baru ini.

Jeng jeng…duh deg-degan deh mau cerita ini, mana ini malam Jumat lagi… (*bulu kuduk jadi merinding deh… 🙁 )

Mmm….sebenarnya gedung ini bukan baru banget sih. Gedung ini udah ada sejak tahun 1996. Dan kepemilikan gedung ini sudah berkali kali berganti, hingga terakhir dibeli oleh pemilik perusahaan kami.

Konon kabarnya sebelum dibeli oleh kami (saya pake kata ‘kami’ mewakili owner dan perusahaan kami) gedung ini sudah lumayan lama kosong. Bekas suatu Bank deh. Nah akhirnya tahun 2013 dibelilah ya.

Oleh kami tidak seluruhnya dirobohkan. Tapi kami lakukan renovasi besar-besaran. Hampir mirip bangun gedung barulah. Proses pembangunan gedung ini sejak tahu 2014 akhir dan hingga sekarang sebenarnya masih dalam tahap finishing. Tinggal interiornya aja.

Dalam pembangunannya, ternyata menelan korban jiwa. Huwaaa,…Jadi ada kecelakaan kerja gitu. Beberapa orang lah. Ssst…saya tahu karena saya terlibat dalam pembangunannya. Cuman karena saya jarang ke lapangan (lapangan -> gedung ini saat proses pembangunan/renovasi) jadi saya cuman dengar samar-samar. Pak bos -pun ga pernah cerita secara rinci kejadian itu.

O iya pas baru beberapa bulan memulai pembangunan, project manager-nya meninggal mendadak. La wong, kemaren malamnya saya masih sempat meeting dengan beliau eh besok malamnya beliau meninggal. Sungguh bikin saya shock deh waktu itu. Kata dokter si kena serangan jantung. (Ini ga tau ada hubungannya tau ga ya, cuman saya jadi ingat beliau aja saat ngetik ini)

Singkat cerita, kami sekarang ada di sini. Berkantor di sini.

Sempat dengar cerita kalo ada beberapa orang yang ‘digoda’ tapi saya berusaha cuek aja. Tapi kok ya ternyata…lumayan bikin gimana gituuuh…merinding disko juga. Apalagi ada yang nyangkutin ke saya…Lho kok iso…

Begini ceritanya…

Dua minggu yang lalu, saat saya baru datang di kantor, lagi rapi-rapi mau mulai kerja, pak bos telp saya, menanyakan apa saya sudah sampai kantor. Trus dengan pelan2 dan nada serius dia bilang kalo semalam ada laporan ke beliau bahwa salah seorang cleaning service melihat dan menyapa saya tapi saya diam aja. Ga membalas sama sekali. Saya kan bingung. Saya bilang ga ada. Waktu saya tanya jam berapa. Si bapak bilang jam 20.00-an malam. Astaghfirullah…saya kan pulang abis maghrib jam 18.30. Lah trus itu, eh dia yang disapa sama mas CS siapa…??? Kata pak bos makanya dia pagi2 nelp saya buat mastiin apakah benar saya atau bukan, karena setau beliau saya biasa pulang abis magrib . Dan jam 20.00an itu kondisi kantor udah sepi. Apalagi dari 6 lantai gedung ini cuma lantai 2 dan 3 yang berpenghuni. Seketika itu saya langsung shock…pening..trus waktu saya coba tanya lagi ke pak bos tiba2 telpnya putus.

Astaghfirullah..*baca ayat kursi..pertanyaan saya lagi..barusan yg nelp pak bos atau bukan..???

Eh kalo itu, pas pak bos datang saya tanyain emang dia yg telp tapi kejadian malam itu bener ternyata.

Huwwaaaa…namapun cerita “seru” ya..jadinya gampang tersebar deh..huhuhuhu..

Saking “seru”nya akhirnya ada teman yang cerita juga. Kalo dia ngalamin juga beberapa minggu lalu. Jadi si mbak finance ini abis magrib ke toilet lewatin pantry. Menurut si mbak Finance, dia ngeliat mas OB duduk dan main hape di pantry. Dia panggil si mas OB diam aja. Pas mbak finance balik lagi ke kubikelnya, papasan sama mas OB lagi trus si mbak negur kesel kan kenapa td dipanggil diem aja saking asyiknya main hape. Mas OB bengong, lha wong dia barusan kebawah disuruh beli sesuatu ama teman saya yg satu lagi. Jreng jreng…ngeri kali…si mbak Finance katanya buru2 beres2 pulang.

Kayaknya cerita semacam di atas sudah sering saya dengar. Tapi suer deh ga nyangka saya ngalamin cerita ini juga. Astaghfirullahaaladzim.

Bukan cuma itu, kemaren ada dua kejadian yg bikin kita nyengir2 ngeri2 syedap…jam 15.30 itu kan jam kritis laper. Saya lagi makan mie ayam di meja makan kantor menghadap ke jendela. Nah tiba2 saya dengar ada yang panggil saya dari arah belakang saya, yang mana dari 6 kubikel  belakang saya itu cuma 2 yg terisi dan posisinya agak jauh dari tempat saya. Jelaaaas banget. “Pungky..!” Suara perempuan. Sampai saya spontan jawab “iyaaah..” dan menoleh ke belakang. Dua orang teman saya yg dikubikel itu (dua-duanya laki-laki)  bengong. “Kenapa bu?”

Duuuh…Deg…

Pas saya tanya, ada yg panggil saya ga? Atau at least dengar saya dipanggil ga? Mereka menggeleng. Dan mukanya ikutan tegang. Penasaran kan, saya masuk ke ruang finance yg bersebelahan dengan meja makan, yg ada perempuannya,pikiran saya, pasti salah satu teman finance saya yang panggil. Dan saat saya masuk mereka tenang aja. Lalu saya tanya. Ga ada seorangpun yg panggil saya. Hmmm…oke deh…istighfar…

Menjelang kami pulang kantor di hari yg sama itu, abis magrib, saya sudah depan pintu sedang absen. Suasana agak ramai tiba-tiba mbak procurement bilang ke saya, “mbak kenapa? Kok bilang ‘ya Allah ya Allah'” hehh…opo meneh…Ga ada saya ga ada bilang apa2. Baru aja mau buka pintu. Mbak procurement bingung katanya sungguh denger perempuan bilang ‘ya Allah..ya Allah’  trus pak manager juga bilang, katanya dia juga dengar. Tapi anehnya cuma mereka berdua yg dengar. Teman yang lain sama seperti saya ga dengar apapun. Tanya lagi ama mbak finance dia pelakunya bukan, ternyata bukan. Astaghfirullah…kamipun ga ribut lagi, semuanya mempercepat beberes dan kami turun gedung sama-sama. Ada juga teman yg ‘menghibur diri’ bilang itu hanya perasaan aja. Tapi keliatan bgt dia juga takut. Hii…

Duuh udah aah..cerita “seru”nya semoga sampai di situ aja. Cukuplah. Trus baru ingat, toilet wanita yg sekarang itu dulunya ruang kerja project manager yang meninggal itu. Huwaaaa…*saya jadi merinding lagi. Astaghfirullah. Rajin-rajin baca ayat kursi. Doain kami yah… 🙁
Terima kasih.

 

9 thoughts on “Cerita “Seru” di Kantor Baru

  1. Mamanip. Baru aja td pagi aku denger tausyiah. Katanya kan emg klo kamar/ruangan lama ga dipakai aktivitas atau ditempatin, ya akan ada jin yg menempati. Nah klo ada jin yg menampakkan sosok atau suara, katanya sih si jin tsb lg bermasalah. Krn dia bs nampak/terdengar, itu diluar kodratnya dia sbg mahluk gaib. Supaya nggak diikutin sampe rumah, begitu masuk rumah, jangan lupa ucapkan Salam (assalamualaikum). Klo masuk kantor atau ruangan manapun juga ucapkan salam. Supaya dia bisa berkata pada teman2nya: “Oh disini bukan tempat kita,”

    Gitu. Maab yak panjang.

Leave a Reply