Jodohku…

*kemudian nyanyi….

Jodohku….
Maunyaku dirimu…
Satu cinta hingga ajal memisah…
Aku dan kamu satu…
Saling mencinta…

Eaaaa….lha kok nyanyik…
Iya saya mau ngobrolin tentang jodoh. Tapi jodoh saya yang lain. Bukan jodoh yang itu *lirik papap.

Jodoh yang saya mau ceritain ini tentang si minel. Medela mini elektrik saya yang sudah di-abuse mengabdi selama hampir 7 tahun. Ternyata ya untuk pompa asi aja kita musti jodoh2an alias cocok2an.

O iya ini yg saya tulis disini berdasarkan yang saya alami ya…karena seperti dibilang tadi., pompa┬áasi itu jodoh2an, Jenderaaal!!

Minel kesayangan yang saya beli saat hamil kakak tahum 2009 lalu ;)
Minel kesayangan yang saya beli saat hamil kakak tahun 2009 lalu ­čśë

Dulu, tahun 2009 saat saya hamil kakak…saya udah mulai cari2 info pompa asi yang cocok buat saya. Karena menyadari saya ini sedikit pemalas maka dari awal saya memang cari yang elektrik. Tahun 2009 itu, yang terkenal memang Medela Mini Elektrik (Minel) ini. Dan baca2 review-nya minel ini emang tarikannya kenceng dan banyak yg ngerekomendasiin jadilah saya tergiur, belilah saya di salah satu online shop.

Setelah kakak lahir. Beneran kepake deh itu minel. Asi lumayan lancar kalo dipompa pake minel.

Selain pake minel, dulu sayapun punya cadangan pompa asi yaitu pompa asi Pigeon manual. Nah lho kok tetep beli manual katanya pemalas…heheheh…iya waktu itu kan takutnya lampu mati, repot cari colokan (padahal minel bisa pake baterai lho) dan lumayan berisik kan si minel. Jadi mau dipake gonta-ganti gitu ceritanya.

Eh ternyata saya ga betah pake manual. Bok…itu hasil perahannya jauh banget dibanding pake minel. Emang dasar sayanya pemalas atau gimana, tapi hasilnya dikit banget┬ákalo pake manual. Udah keburu pegel kali yak. Walhasih itu pompa asi sukses tak terpakai. Dan sekarang setelah┬ásaya ingat2, kemana tuh pompa asi manual, ternyata udah saya hibahkan ke adek ipar.

Cukup lama kan jarak kelahiran kakak ke adek ini. Sekitar 5 tahunan, si minel kesayangan melalang buana ke sodara dan teman2 saya yang membutuhkan. Alhamdulillah si minel berguna buat yang lain juga. Pas kemaren saya hamil adek itu, minel kembali ke pangkuan saya. Masih oke lho…

Setelah adek lahir, seperti yang saya bilang kemaren saya mulai mompa asi lagi. Tapi saya ga punya cadangan pompa asi lain. Biasa deh saya ini apa2 harus ada cadangannya. Ya kan…punya pompa asi cuma satu, udah uzur pulak..kalo kenapa2 kan saya yg pusing. Brosing2 lah…ternyata ya di tahun 2015 itu sudah banyak merk dan jenis pompa asi yang bermunculan. Kemana saja eike ? ya bok eik kan cuti dari dunia persusuan selama lebih dari 5 tahun jadi kudet lah hahahhaa…itu banyak bener ya…ampe ga apal saya. Trus yg lagi hits di IG itu merk Malish. Ada beberapa tipe juga. Tergiur nyoba kaaan….*ini saya emak2 gampang banget yak tergiur…hahahhaha. Kalo beli sayang duit kan, takut ga cocok, akhirnya mutusin nyoba dengan sewa dulu. Saya sewa Malish Mango. Hare gene enak bgt ya…butuh apa-apa ada yg nyewain ­čśë

Ini mesinnya Malish Mango, gede dan berat. Perintilan /part-nya banyak. Sayang lupa saya foto.
Ini mesinnya Malish Mango, gede dan berat. Perintilan /part-nya banyak. Sayang lupa saya foto.

Pas datang itu Malish…pengen cepat2 nyoba kan…tapi ternyata kok rasanya ini bukan jodoh saya deh. Saya ngerasa lebih sakit dan hasilnya sedikit. Padahal liat testimoninya banyak yg jodoh lho ama pompa asi ini. Baiklah…memang kita ga berjodoh. Saya coba sekali-dua kali, saya ga maksain diri, saya ga perpanjang sewanya. Pupus sudah mencoba membagi hati dengan yg lain.

Suatu siang, pas nunggu njemput kakak di sekolah. Saya kan mau mompa di mobil. Ealah si minel kesayangan nyala tapi ga nyedot. Posisi mesinnya udah dibenerin. Tetep ga mau keluar. Ga ada tarikannya. Udah mulai panik kan…gimana ini, mana ga punya cadangan pompa asi kan..

Sampai rumah buru2 saya WA┬áteman saya yang punya minel juga dan udah ga mompa asi lagi. Alhamdulillah minelnya ada dan bersedia minjemin saya. Duh seneng banget kan….pertolongan banget itu. Makasih ya sis…eaaa…

Setelah saya cek lagi….ternyata Minel saya ga rusak sodara2, tapi saya kurang rapet masang membran-nya *tepok jidat* Alhamdulillah Minel saya sehat walafiat. ┬áDan mengingat usianya udah 7 tahun ya saya tetap butuh cadangan, minel pinjaman, so pasti jadi cadangan. Tapi sama2 udah uzur minelnya udah 7 tahunan juga usianya. Jadi biar hati tenang, aman sentosa dan asi keluar lancar, ┬ásayapun nyewa minel juga di tempat yang sama saya nyewa Malish tempo hari. Iya, Minel lagi,┬átapi yang ┬áMinel sewaan ini ┬ájauh lebih muda umurnya, belum setahun hihihi…. Kalo punya cadangan pompa asi gini saya jadi tenang kan…┬áDan ketiga Minel kesayangan ini ga merasa di-abuse banget sama saya. Pakenya gonta ganti.

Kesimpulannya saya cinta banget dah ama Minel. Sudah jodoh banget dah…Namanya alat pasti ga sempurna, karena kesempurnaan hanya milik Allah SWT semata *bunda Dorce mode on* Berikut kelebihan dan kekurangannya, versi saya

Kelebihan Minel :

  • Awet. Udah saya buktikan sendiri.
  • Perintilannya dikit banget bila dibanding sama pompa asi lain. Kalo banyak, saya lieur nyucinya, takut ada part yang kececer ilang-ilang.
  • Suku cadangnya banyak dijual di toko perlengkapan kebutuhan bayi
  • Mesin minel ringan dan kecil, cocok dibawa traveling
  • Bisa pake adaptor ┬ádan bisa juga pake baterai, cukup baterai A2 dua biji
  • Ada service centernya, dulu jaman di Bandung juga ada. Di Jakarta apalagi.

Kekurangan Minel :

  • Karena tarikannya mantep banget banyak yang bilang sakit. Banyak yang ga tahan dan nyerah. Tapi mungkin karena saya sudah terbiasa, saya ga ngerasa sakit. Udah K-E-B-A-L hahahhahhaha ­čśÇ
  • Berisiknya minta ampun hahahahha :D, macam bunyi┬ámesin pemotong rumput hihihihi…yah kalo ini ga bisa diakalin sih ya…Saya minta maaf sama semua rekan di kantor kalo sedikit berisik kalo saya lagi mompa hehehe. Ternyata setelah saya tanya ke rekan di kantor katanya ga terlalu berisik karena ketutup suara lain hihihihi.

Sejauh ini cuma itu deh yang saya rasain selama pake Minel. Moga jodohnya masih panjang ya…paling ga sampai┬á2 tahun lagi. O iya ada Medela Swing juga, saya belum pernah nyoba. Karena pas mau nyewa, kata mbaknya yang nyewain pompa asi, tarikannya lebih kenceng Minel. Yo wis eik ┬ága berpaling lagi dah dari Minel.

Kalo buibu, jodohnya sama pompa asi yang mana ? ­čśë

Posted from WordPress for Android

Author: Pungky KD

Nyonya rumah di rumahnya sendiri... ;)

7 thoughts on “Jodohku…”

  1. Dulu pun 5 tahun yang lalu aku pake minel, breastpump sejuta busui tapi yamplop emang brisik banget sik, apalagi dulu masih mompa di toilet, jadi ketauan deh yg di dalam pasti ada aku… sayangnya si minel sempet jatuh dan pecah, mau benerin kok males ya service centernya jauh… dan sekarang beralih ke swing, nggak bisa pindah ke lain hati selain medela, males ribet dan alhamdulillah kok dapetnya malah lebih banyak daripada minel…

    1. Emang mbak Shinta, berisiknya ga ketulungan hahahah ­čśë
      Wah sayang ya…sampai pecah. Syukurlah udah ketemu jodonya ya sekarang ­čśë si swing.

  2. Dan aku tak cocok pake Minel.. habis nglairin kemarin direkomendasikan pake unimom manual… dah oke si, cuma ya gitu, pengen pake yg elektrik dong, biar tangan gak pegel. Dan berakhir diketawain anak-anak, karena gak berfungsi di aku. Katanya si pengaruh di PD yg memang istimewa… jadi kudu olahraga pake manual, g berani coba lg pake elektrik

    1. Emang ya pompa asi itu jodoh2an…heheheh…udah coba yang swing?
      Btw ada juga lho yang bener2 pake tangan ga pake pompa asi. Hebat banget kan…

      1. udah deh, gak mau lagi coba elektrik… toh si adik dah MPASI juga, jadi rada aman.
        iyaaaa…. itu temen ngajiku, meres pake tangan dan yes, 15 menit g ada dah dapat 200 ml aja, huhuhuhu.. mauuuu

Leave a Reply