Cara Menghentikan Kebiasaan Anak Memasukkan Jari Ke Mulut

Assalamualaikum,

Adek sekarang berumur 29 bulan, eh ga kerasa ya, ni bocah udah mulai besar. Beberapa minggu ini saya perhatikan Adek sering banget masukkan jarinya ke mulut. Udah gitu dia kan masih nge-ces alias ngiler, jadi tangan dan bajunya basah terus. Ganti baju bisa setengah jam sekali.

Kalo nge-ces sih saya masih bisa tolerir ya, mengingat kakaknya dulu juga begitu. Masalah nge-ces berdasarkan pengalaman kakak dulu bisa berhenti sendiri. Tapi kalo masukkin jari ke mulut, aduuuuh itu saya gemes banget.

Selain bisa bikin gigi nanti pertumbuhannya ga bagus, trus kebayang kan kemungkinan besar bakteri yang masuk ke tubuh adek hikhikhik abis gituĀ  kesannya jorok yah…ampuuuun deh. Walaupun memang, konon menghisap jari itu adalah salah satu cara anak agar nyaman, saya kok rasanya ga rela ya…hahahaha

Saya udah coba bilang ke adek, tiap dia mau masukin jari2 tangannya itu ke mulut, saya bilang ‘no’ atau ambil tangannya saya ayun-ayun ajak main. Tapi kan sering juga ga ketauan, tau2 udah asyik aja tuh si adek ‘makan’ jari-jarinya sendiri. Bahkan jari yang hobi dia masukkin itu bukan jempol lho…melainkan 4 jari yang lain dan 2 tangannya. Adek…ampun deh.. šŸ™

Karena udah nyerah pake cara saya, maka sayapun browsing.

Dapatlah artikelĀ  10 cara untuk menghentikan kebiasaan itu , saya tulis ulang di sini ya, besertaĀ tanggapan saya sesuai dengan keadaan adek.

1. Alihkan perhatian anak,Ā 

Ini sudah saya lakukan dengan ngajak main adek, tapi kan karena saya ga bisa 24 jam bareng dia, ya agak susah dilakukan, soalnya kan meleng dikit, tangannya udah masuk mulut, saya sering kecolongan.

2. Bungkus Ibu jari anak,

Di artikelnya dibilang contohnya bungkus denganĀ plester, kain lucu atau ditutupi dengan sarung tangan boneka. Tapi kok ya menurut saya kokĀ  jadinya anaknya ngisap kain. Hehehe…

3. Batasi waktu menghisap jempol,

Kalo untuk adek sepertinya belum bisa diterapkan, kadang adek masih belum mengerti betul apa maksud saya, apalagi kasi batas waktu.

4. Oleskan air jeruk nipis pada jempol,

Nah ini, sepertinya patut dicoba.

5. Berikan hadiahĀ 

Kalo seumur adek, kayaknya ga ngaruh dikasi hadiah, perkiraan saya, dia tetap masukkin jari kemulutnya, meski hadiah udah saya kasih.

6. Biarkan anak berhenti sendiri

Waduuuh kalo saya rasanya ga sabar. Ga tau kapan kan adek berehenti, keburu kuman masuk ke mulutnya.

7. Mencontohkan tokoh Favorit anak

Adek belum punya tokoh favorit berwujud manusia. Dia lagi suka ama Tayo dan truck segala macam truck dia suka. Nah Bus dan Truk kan ga punya jari jadi menurut saya cara ini blm cocok diterapkan buat adek

8. Beri pengganti jempol

Kalo tetep dimasukkan ke mulut ya cara ini blm cocon buat adek

9. Berikan pengertian pada anak

Ini sudah dilakukan, yang mana saya ragu adek udah paham atau belum.

10. Jangan perhatikan, abaikan saja.

Setelah saya baca, cara ke10 ini ternyata diabaikan itu maksudnya, jika anak memasukkan jari kemulutnya hanya untuk menarik perhatian kita. Jadi untuk menghentikannya, ya diabaikan saja. Nah lho…kayaknya ini bukan alasan adek makan tangannya. Waduh kalo saya abaikan saya kuatir atas kesehatan anak saya.

Dari sepuluh cara diatas, yang ternyata sudah saya coba adalah nomor 1 dan 9. Dan ternyata belum berhasil. Dan akhirnya saya hanya mencoba nomor 4, yaitu mengolesi air jeruk nipis pada jari adek.

Semalam, saya coba itu ke adek. Kebetulan di dapur masih ada sebutir jeruk nipis. Saya bagi dua,Ā  dan peras setengahnya di pring kecil. Saya deketin adek, saya bilang saya pinjam tangannya. Saya lumuri jari2nya pakai jeruk nipis sambil ngajak adek ngobrol.

Ga sampai beberapa detik, saya liat dia udah mulai masukin jarinya ke mulut daaaan…langsung nyengir…hahaha dia keaseman. Abis nyengir dia ketawa hahahahah (dalam hati saya berkata “kena deh saya kerjain” hihihihi)

Saya : Kenapa dek? Ga enak ya jarinya?

Adek : *nyengir

Saya : Asem ya…?

Adek : *ketawa

Dan ajaib, selama 1 jam saya perhatikan dia ga masukkin jari lagi ke mulutnya. Abis gitu dia tidur.

Tadi pagi saya lakukan hal yang sama, kebetulan dia bangun pagi, jadi ‘operasi pemberantasan’ ini coba saya lakukan lagi. Dan bener lho kita perhatiin adek ga masukkin lagi jarinya…

Barusan pun saya cek ke rumah, kata mbak, ‘MISI BERHASIL’

Alhamdulillah sejauh ini berhasil. Adek kereeen deh, udah ga masukkin jari ke mulut lagi. Semoga seterusnya ya.

Terima kasih buat yang udah ngasi tips dan cara- cara diatas. (Link artikelnya, saya tulis dibawah ya)

Saya rasa kalo bunda-bunda yang anaknya masih punya kebiasaan ngisap jari/ jempol atau masukin jari ke mulut bisa dicoba nih. Tapi sesuaikan dengan kondisi anak ya bun… šŸ˜‰

Wassalamualaikum

 

Sumber Artikel :

http://www.astaga.com/mom-kids/10-cara-efektif-menghilangkan-kebiasaan-menghisap-jempol-pada-anak

Author: Pungky KD

Nyonya rumah di rumahnya sendiri... ;)

5 thoughts on “Cara Menghentikan Kebiasaan Anak Memasukkan Jari Ke Mulut”

  1. Anak saya mbak dari umurnya 4 bulan suka masukin jari ke mulut. Sudah dikasih empeng nggak mempan. Eh keterusan sampai sekarang umurnya 1 tahun lebih. Mana kalau tangan 1 masuk mulut refleks tangan satunya lagi megang rambut. Dilepas dia marah

  2. mau coba aah tips yang no.4, saya sudah coba kasih plester…ga berhasil, kasih minyak telon…sesaat doang, minyak kayu putih pun sama. semoga dengan dioles jeruk nipis bisa berhasil. si bayik baru 1 tahun sih, tapi kuatirnya keterusan sampai gede.

    thanks tipsnya mba, salaam

Leave a Reply