Cara Menghentikan Kebiasaan Anak Memasukkan Jari Ke Mulut

Assalamualaikum,

Adek sekarang berumur 29 bulan, eh ga kerasa ya, ni bocah udah mulai besar. Beberapa minggu ini saya perhatikan Adek sering banget masukkan jarinya ke mulut. Udah gitu dia kan masih nge-ces alias ngiler, jadi tangan dan bajunya basah terus. Ganti baju bisa setengah jam sekali.

Kalo nge-ces sih saya masih bisa tolerir ya, mengingat kakaknya dulu juga begitu. Masalah nge-ces berdasarkan pengalaman kakak dulu bisa berhenti sendiri. Tapi kalo masukkin jari ke mulut, aduuuuh itu saya gemes banget.

Selain bisa bikin gigi nanti pertumbuhannya ga bagus, trus kebayang kan kemungkinan besar bakteri yang masuk ke tubuh adek hikhikhik abis gitu  kesannya jorok yah…ampuuuun deh. Walaupun memang, konon menghisap jari itu adalah salah satu cara anak agar nyaman, saya kok rasanya ga rela ya…hahahaha

Continue reading “Cara Menghentikan Kebiasaan Anak Memasukkan Jari Ke Mulut”

Pelajaran Berharga Sebulan Yang Lalu

Sebulan lalu, tepatnya menjelang hari raya Idul Fitri, si adek demam dimulai pada hari Minggu sore. Saya coba kasi obat penurun panas. Sempat turun suhu-nya tapi ga lama naik lagi. Begitu terus sampai hari Rabu. Oke lah udah saatnya kita ketemu tante dokter ya dek…

Rabu pagi itu sengaja saya ijin  ke kantor untuk memeriksakan adek ke dsa-nya. Ndilalah pas hari Rabu itu dr. Ayi Dilla (dsa-nya adek) kok ga praktek. Dan sesuai konsultasi dengan dr. Ayi di WA dan karena ini mendesak kami tetep ke RS Awal Bros bertemu dengan dr. Rita (dsa yang saat itu memang sedang praktek). Oleh dr. Rita, adek langsung disuruh cek darah mengingat demamnya yang sudah memasuki hari ke-empat.

wpid-picsart_1469519143660.jpg
Waktu mau periksa ke dr. Rita, masih ceria

Continue reading “Pelajaran Berharga Sebulan Yang Lalu”

Yang ke 500

Setelah 3 bulan berlalu…

image

Alhamdulillah tadi pagi memompa asip kantung ke 500 dan 501. Semoga terus dilancarkan perjalanan memberi asi adek hingga adek berusia 2 tahun. Amin.

Posted from WordPress for Android

Sempat Kuning

*ini postingan masih tentang beberapa bulan lalu

Yup setelah seminggu keluar dari RS dan berusaha menjemur adek tiap pagi, ternyata ya…angka bilirubin adek tinggi saat usianya 7 hari yaitu mencapai 14. Sama seperti kakak dulu, tapi dulu kakak ga setinggi adek dan ga perlu dirawat.

Jadi waktu kontrol seminggu, dsa (dokter anak) adek meminta kami langsung cek darah dan benar saja angkanya tinggi, dan (kalo ingat ini saya jadi sedih deh) adek terpaksa ga boleh pulang, adek harus disinar minimal 2×24 jam. Duuuuh rasanya hati saya ga karuan. Seketika itu saya mewek….kakak, papap dan ibu saya sampai nenangin saya…kakak pegang tangan saya, menguatkan saya…

Continue reading “Sempat Kuning”

Cerita Lahiran Adek…

Iya sih emang kayaknya udah 3 bulan berlalu, tapi saya pengen cerita tentang lahiran adek 11 Desember 2015 yang lalu.

Hmmm….agak bingung ya saya mulai dari mana secara udah lama bgt ga update cerita di blog, bahkan yang niatnya mau rutin nyeritain perkembangan kehamilan adek kemaren Gatot alias gagal total. Yo wis…dimulai H minus 1 kelahiran adek aja ya..

Kamis, 10 Desember 2015

Pagi itu berhubung saya sudah cuti melahirkan maka jadwal kontrol yang sedianya sore hari saya majukan jadi pagi hari dengan diantar bapak dan ibu yang baru datang malam sebelumnya. Sebenarnya masih bisa sih saya nyetir sendiri, secara sehari sebelumnya saya masih bisa belanja bulanan sendiri di superindo. Tapi kan namanya orang tua mana ngebolehin saya yg lagi hamil 38 minggu itu nyetir sendiri.

Kontrol pagi itu emang sudah dijadwalkan oleh dr. Wulandari (dokter kandungan saya ) untuk CTG dan periksa panggul. Cek panggul kata dr Wulan sih ok, bisa untuk normal asaaaaal…..si adek ga naik lagi BBnya. Yup BB adek udah 3,4 kilo sodara2…padahal saya sudah diet karbo dari minggu ke 32 deh…trus minggu ke 36 udah ga boleh minum susu maupun vitamin apapun…rasanya pengen nangis deeeh…mau diet apalagi cobak tapi BB adek terus bertambah..
Emang sih gapapa juga kalo BB adek besar, tapi kan saya pengen lahiran normal seperti melahirkan kakak dulu..

Continue reading “Cerita Lahiran Adek…”