Depe alias Domino’s Pizza

Karena kegiatan saya terlampau padat, jadi kegiatan poisting tentang jajanan plus kuliner baru bisa dilakukan sekarang. Mungkin moment-nya kurang pas karena demam Domino’s Pizza ni sudah mulai lewat. Dan saya udah coba sekitar 2 bulan yang lalu. Tapi ndak papa lah, siapa tau aja ada yang masih penasaran dengannya.

Kami tertarik mencobanya sejak melihat DePe ( hush, bukan D*w* P*rs*k lho, domino’s pizza) buka gerai baru di BCP alias Bekasi Cyber Park. Terus dikomporin juga sama mas Adhi Surya Kelana, katanya kalo pgn makan pizza yang betul2 ‘pizza’ coba deh si DePe ini. OK, karena kami saya penasaran, kami coba.

Sampai di gerai Depe, saya langsung tertarik dengan monitor yang berada diatas kasir ( sebenarnya bingung juga njelasinnya, gerai pizza-nya ga kayak resto pizza kebanyakan tapi lebih kayak kedai fast food M*D atau K*C). Monitor itu memberi informasi berapa lama lagi pesanan kita akan matang.Saya rasa ini inovasi baru, kalo biasanya, di resto pizza kebayakan yg kasi info adalah mbak waitress-nya, kalo disini sistem boo…tepat pula. Poin PLUS lho. Tapi yang bikin saya surprice lagi, dine in ama take away ga ada bedanya lho, sama2 dibungkus. Dan kalo udah matang kita dipanggil deh.Kayaknya mereka ga mau repot cuci piring deh, yah sama kayak fast food lagi dong…

Domino's Pizza

Pelayanannya menurut saya kurang memuaskan, karena mbaknya agak galak. Hehhe…tau tuh lagi bete kali ya. Pelayanan jadi satu poin penting lho buat pertimbangan kami apakah kami akan melakukan kunjungan berikutnya atau cukup sekali saja.

Yang saya pesan

Kalo dari segi harga, memang sih sedikit lebih murah dibanding resto pizza langganan. Tapi bedanya jauh boo..dari rasa, kualitas dan kuantitasnya kalo saya pilih resto langganan ( sorry to say..). Emang dasar saya wong indonesia aseli, jadi kuantitas juga diperhitungkan. Kata orang2 sih resto pizza langganan itu terlalu mengenyangkan, rotinya terlalu tebal. Saya setuju. Tp kalo dibandingkan dgn Depe ini aaach ga jauh2 amat. Kemudian untuk lasagna, saya jelas pilih resto langganan dong, dari rasa, kualitas, kuantitas dan penampilannya dong.

Bandingkan Lasagna-nya

Bagi saya ada 2 jenis pizza yang bisa dinikmati. Yaitu pizza yang biasa kami makan di resto langganan dan pizza tradisional yang masaknya bener2 dari oven tradisional perapian kayak di resto Rumah Nenek Bandung. Love it…nyummy. Nanti ya kalo saya mudik sempet ke Rumah Nenek, akan saya ceritain.

Gitu aja cerita tentang Depe. Maaf bagi yang tidak berkenan. Dari awal saya bilang kan ini tulisan berdasarkan pendapat saya. What I say write is what I feel.

Author: Pungky KD

Nyonya rumah di rumahnya sendiri... ;)

Leave a Reply