Insiden Sepeda

Sebenarnya banyak draft yang mau diposting. Tapi kemaren sore pas saya naek ojeg menuju stasiun Gondangdia, lagi kejebak macet di jalan Cemara, menteng. Saya dapat telp dari rumah.

Asal dapat telp dari rumah saya selalu deg2an ada apa nih. Soalnya bibi ga akan telp kalo ga penting2 bgt. Dan bener dong…

Bibi ( bibi) : Neng, cepet pulang, cepet pulang neng…
S : Kenapa bi, tenang bi kenapa…? (Saya nyuruh bibi tenang tapi jujur saya yang panik)
B : Hanif neng, Hanif, Hanif kakinya nasuk jari2 sepeda bibi.
S : Innalillahi….Hanif gimana bi? Berdarah?
B : Iya neng, kakinya bengkak…tadi pulang les gambar, bibi bonceng, Hanif ketemu Farel (temennya), panggil2 Farel, terus ga tau gimana kakinya masuk ke jari2 roda…Hanif teriak
S : Iya bi…tenang ya bi, ini aku udah mau sampai stasiun.
B : Neng apa perlu dipanggil tukang pijit?
S : jangan dulu bi, aku liat dulu..

Sampai di stasiun gondangdia, saya ga tenang, commuter line bekasi belum datang, saya telpon lagi ke hp bibi. Pengen tau keadaan Hanif. Hpnya dikasi ke hanif :
H : mama….mama…(Merengek…)
S : iya nak sabar ya…sakitkah nak..?
H : Sakit mama…mama…mama…
S : (pengen nangis saya) sabar ya sayang, mama tunggu kereta dulu ya nanti kita ke dokter ya nak..sabar ya…
H : iya…ma mama…ma…
S : cup cup nak….

Haduuuh rasanya pengen saya peluk Hanif. Commuter line sore kemaren seperti biasa berjalan lambat. Berhenti di setiap stasiun kok ya lama…gemesss saya…

Akhirnya saya sampai rumah. Langsung ke kamar. Hanif keliatan sudah tenang dan lagi nonton barney. Dia tersenyum melihat saya datang.
H : mama hanif kena jari2 sepeda….
S : iya, mana yang sakit
H : Udah ga sakit kok..
S : oh udah ga sakit lagi. Hebat ya anak mama…kuat
H : iya Hanif kuat
Saya liat kaki kanannya yang masuk jari2 (ruji2) sepeda. Kuku jempolnya masih mengeluarkan darah. Ada beberapa daerah di kaki memar dan lecet2 di kakinya. Kakinya juga terlihat bengkak.

Bibi memperjelas ceritanya, jadi les gambar Hanif diantar bibi pake sepeda, karena tukang ojeg langganan ga bisa dihubungi. Pulangnya, di jalan Hanif ketemu dengan Farel, saking hebohnya panggil2 Farel entah gimana, kakinya masuk ke jari2 bannya itu. Sepeda otomatis langsung berhenti dan terdengar bunyi “krek”. Bibi langsung panik. Hanif teriak kesakitan. Dibantu ibu2 yang lagi duduk di depan rumah, akhirnya kakinya bisa lepas dari jari2 ban itu. Hanif nangis kenceng. Akhirnya dibawa pulang pake becak. Sepeda dan tas Hanif di tinggal di pinggir jalan depan rumah ibu2 tadi.

Kami langsung berangkat ke RS karena saya kuatir kalo2 ada retak pada tulang kakinya. Sampai UGD Hanif diperiksa dokter jaga. Dan Hanif yang udah tenang senyum2 diperiksa dokter. Kakinya dicek dengan cara Hanif harus menggerakkan jari kakinya. Karena bingung, Hanif ga tau maksudnya gimana. Si suster member contoh menggerakkan jari tangannyaย  eeeh si Hanif malah ngikutin menggerakkan jari tangannya juga bukan jariย  kakinya. Dokter, suster, saya dan bibi jadi ketawa…si Hanif nyadar salah ikutan ketawa juga.. ๐Ÿ˜€

Senyam-senyum dan ketawa waktu diperiksa dokter

Menurut Hanif pas kakinya digerakkan itu udah ga sakit. Saya lega karena berarti ga ada tulang yang retak. Hanya saja masih keluar darah dari kuku jempol kakinya. Kata dokter, pilihannya ada 2, cabut kuku kaki, atau dibiarkan saja nanti lama kelamaan darahnya akan kering dan dibersihkan pelan2 dengan cara potong kuku ketika kukunya tumbuh. Pilihan pertama serem bener ya cabut kuku. Iiiih saya aja pernah cabut kuku sakitnya minta ampun. Saya pilih pilihan kedua aja, dengan memberi bethadine. Hanif diberi obat penghilang nyeri dan untuk bengkak dan memarnya cukup pake thrombopop gel.

Luka dibersihkan

Pulang dari RS kami langsung ke TKP (Tempat Kejadian Perkara) untuk mengambil sepeda dan tas Hanif, ternyata ga ada dong sepedanya. Sedangkan penghuniย  rumah (ibu2 yang tadi dititipin sepeda sama bibi) yang terletak di TKP sedang pergi. Untungnya ada tetangganya yang bersedia memberi kabar dan bersedia menanyakan sepeda kami ke ibu itu.

Sesampainya di rumah Hanif minta makan (rupanya dia lapar hehehe :)…) Sambil nonton Barney dia mulai mengeluh lagi kalo kukunya sakit. Yah mungkin karena baru kerasa kali ya cenat-cenutnya. Dan pagi ini dia sudah bisa jalan pelan. Katanya “sudah sembuh mama…Hanif kuatan”

Akhirnya tadi pagi jugaย  saya disms kalo sepedanya benar ada di rumah ibu itu. Alhamdulilah…

Dari peristiwa diatas selain Hanif harus hati2. (Dia bilang ga ‘konsentasi’ karena panggil2 farel jadi salah naroh kaki, hahaha lucu ya, dia bilang ga konsentrasi. Ini pasti karena saya sering bilang,ย  mama harus konsentrasi nyetir, Hanif :D) Saya juga menyadari kalo ternyata anak saya ga terlalu lebay dengan bilang sakiiiiiit…..terus nangis berlebihan padahal emang udah ga sakit. Dia bilang ga sakit kok udah sembuh…tapi nyengir2 dikit.

Mama bangga sama Hanif…Hanif anak kuat ๐Ÿ™‚

Semoga Hanif selalu dilindungi Allah SWT ya… Amin2 YRA

Posted with WordPress for BlackBerry.

Author: Pungky KD

Nyonya rumah di rumahnya sendiri... ;)

14 thoughts on “Insiden Sepeda”

  1. ya ampun…. pasti si bibi juga panik ya kalo sampe bunyi krek gitu takut ada yang patah/retak. untung gak ada yang patah/retak ya…
    moga2 jari kaki nya hanif cepet pulih yaaaa

    1. Bibi panik bangetttt….

      Aku juga takut ada yang patah/retak…tapi ternyata kata Hanif ga papa kalo sakit buangeeet pasti dia bilang dan pasti ada yang retak.

      Amin makasih ya Man… ๐Ÿ™‚

    1. Iyalah….lha wong fotoku mejeng di blog-nya mbak Indah sekarang hehehe.. ๐Ÿ™‚

      Tau gitu kita kopdaran yo mas…pengen kenal Bul juga…
      Eh sesi 3 ikutan ga? kopdaran ya,,, ๐Ÿ™‚

      Makasih Om ๐Ÿ™‚

  2. Ya ampun,…ngeri abis bacanya, untung gak kenapa-kenapa ya? Semoga Hanif tumbuh jadi anak yang kuat ya, lihat senyumnya waktu diperiksa dokter jadi senyum2 sendiri, ini anak…kakinya sakit masih bisa ketawa ๐Ÿ˜€

Leave a Reply