Khitan

Sebagai emak-emak yang punya anak lanang, saya yang sebelumnya ga tau apa2 tentang khitan atau sunat, musti brosing dan nanya kanan kiri ttg khitan. Ya udah pasti si papap berbagi pengalamannya juga ttg khitannya dulu.

Kenapa sih tiba2 mau ngomongin sunatan. Hahhaha… iya nih anak lanang alias si Kakak udah beberapa bulan lalu pengen disunat. Kayak isi suratnya yang ini. Emaknya yang ga tau apa2 ini jadi kelabakan. Ini lagi survei tempat dan metode khitan yang pas buat si Kakak.

Pas kemaren nanya ama temen di kantor yang udah nyunatin anaknya eeeh semua orang pada ikutan nimbrung dan terkuaklah cerita yang lucu sekaligus ngilu dibalik cerita sunatan. Dan yang banyaknya cerita sunat yang ga disengaja alias akhirnya kepaksa musti disunat saat itu juga. Ini mereka nyeritainnya kebanyakan bukan ngalamin sendiri, tapi ada yang tetangganya lah ada yang sodaranya lah.

Kejepit

Ini cerita temen kantor saya yang dulu sepupunya sebut saja namanya Temon (bukan nama sebenarnya, ga tau juga namanya siapa, temen saya ga nyebutin),  waktu kecil terpaksa di sunat gara-gara kejepit resleting celana. Makkk ngilu banget dengernya. Kok iso lah…. ? Bukannya ada celana dalam yak ? Kata teman saya itu jaman dulu anak kecil ga pake celana dalam. Isssh perasaan pake deh….dia dan Temon aja kali ya….hahahah… (jadi bahan bully-an, kasian deh temen saya). Karena kejepit jadi lah tu Temon nangis ga ketulungan. Resletingnya dinaikin teriak, diturunin teriak.

Temon pun disuruh bobok dengan harapan pas bangun udah ga kejepit lagi, mana tau pas tidur udah terlepas sendiri pas  Temon gerak. Ternyata pas bangun tidur pun ga lepas lho masih kejepit. Dan langsung di bawa ke RS dan saat itu juga musti disunat….kebayang ga perasaan Temon dieksekusi langsung tanpa ada persiapan mental buat disunat sebelumnya…sediiih pasti ya… gara2 kejepit resleting.

Salah Sasaran

Ada orang tua yang ga berani nungguin anaknya disunat, biasanya ortu yang ga berani ini nunggu di depan rumah atau depan kamar. Nah temen kantor saya yang satu lagi nyeritain kejadian yang ga diduga tetangganya. Ini agak  mbulet, temen saya ini dulu punya tetangga namanya Tompel (sebut saja begitu). Tompel ini rencananya mau disunat. Mantri-nya dipanggil ke rumah, tapi emak bapaknya pada ga berani nungguin anaknya di dalam rumah. Ga tega katanya. Jadi pak Mantri masuk kedalam rumah sendiri tanpa didampingi ortunya Tompel.

Tanpa sepengatahuan ortu Tompel, anak tetangganya (bukan teman kantor saya, tetangganya yang lain lagi, minta bgt dia diperjelas bagian ini hahahahah ) yang namanya Misno (bingung cari nama, maaf ya yang namanya Misno, ini cuma nama samaran doang kok) masuk kedalam rumah Tompel. Pas pak Mantri masuk rumah, langsung ketemu ama Misno. Pak Mantri yang sok tau menduga ini Tompel yang mau disunat. Langsung lah dia pegang Misno. Si Misno meronta-ronta bilang kalo dia bukan Tompel, dia itu Misno. Pak Mantri yang mungkin udah pernah ketipu ama pasien yang ga mau ngaku, ga percaya kalo dia bukan Tompel. Langsung aja dieksekusi. Si Misno-pun pasrah disunat paksa gitu…

Selesai dieksekusi, Pak Mantri dengan bangga bilang ke ortu Tompel kalo eksekusi berhasil. Ortu Tompel masuk kamar dan  betapa kaget mereka kalo yang disunat itu bukan Tompel melainkan Misno anak tetangga….Pak Mantri-pun shock dan merasa bersalah…

“saya kan udah bilang, saya itu bukan Tompel, saya Misno….huhhuhuhu….” Kata Misno sambil nangis tersedu-sedu…

“saya tadi disuruh emak saya kesini buat liat Tompel disunat, mau tau disunat sakit apa enggaaaa…., ternyata sakiiit……” masih sambil nangis

Lalu kemanakah si Tompel, ternyata Tompel ngumpet. Pak Mantri ngerasa bersalah akhirnya menggratiskan uang jasa mengeksekusi si Misno. Si Tompel pun tetep disunat.

Kasiiiaaaan Misno, korban salah sasaran….

Lem super kuat

Nah ada pas temen-temen cerita gitu, saya jadi ingat kalo mama mertua pernah cerita, si papap dan kakak ipar saya juga cerita sih. Ini cerita sunat ga sengaja adek ipar saya.  Si dedek…dedek ini waktu kecil (kejadiannya waktu TK) iseng banget. Trus suka penasaran.

Suatu siang entah gimana dia maen-maen lem yang super kuat itu lho namanya *lt*c* terus iseng2 dilem dooong….alhasil itu nempel senempel2nya. Mama mertua saya langsung panik bawa ke RS dan saat itu juga langsung sekalian di sunat. Papa mertua saya yang lagi dinas luar kota, kaget pulang-pulang anak bungsunya udah disunat.

Kalo menurut saya sih sunat itu kalo bisa anaknya sudah paham dulu apa itu sunat. Trus udah siap mental. Baru deh bisa dilaksanakan. Tapi ya jangan terlalu tua. Kasian dokternya heheheh 😉

Bahasan sore ini ya…

Sebenarnya ini saya lagi deg-degan, si kakak katanya udah berani sunat. Tapi emaknnya yang gimana gitu….duuuh nak…moga2 lancar ya…(padahal belum nentuin kapannya, baru survei aja emaknya udah ngilu,,,,hahahahah )

Author: Pungky KD

Nyonya rumah di rumahnya sendiri... ;)

13 thoughts on “Khitan”

  1. Konon kabarnya, kalo anaknya udah siap harus disegerakan. Menurut logika aku mungkin karena anaknya udah berani dan udah ambil keputusan sendiri untuk rasa sakitnya hehehe… Aku ga tau kisah sunat menyunat 😀 soalnya kakak beradik cw semua hihihi…

  2. Adek sepupu ku, si Arya, sunatnya kelas 5 SD, Mbak.. Dia langsung mintak karena uda banyak kawan akrabnya yang disunat. Di saat Mamanya Arya ngumpet karena gemeteran, aku malah liat sendiri pas Arya sunat! Huahahah.. 😀

    Tapi kayaknya kalok aku uda punya anak cowok sih, ngga tau gimana 😛

  3. Jadi inget neh pernah baca di internet, soal sunat mendadak juga gara2 terpaksa ga ada pilihan.

    Ceritanya ada seorang cewek namanya Misna (bukan nama sebenarnya, pinjam namanya si Misno) yang ngekos barengan temannya namanya Tina (bingung mau cari versi cewek nya Tompel)

    Nah si Misna ini lagi di kamar mandi sementara si Tina lagi asik main hape chatting sama pacarnya.

    Tiba2 mati lampu dan terdengar Misna menjerit dari kamar mandi. Tina pikir si Misna cuma kaget aja gara2 mati lampu. Sebentar waktu kemudian, lampu sudah nyala kembali.

    Tiba2 Misna keluar dari kamar mandi, cuma pakai handuk, dan tampangnya agak pucat. Terlihat sedikit noda darah di handuk.

    Tina langsung bertanya ‘Misna kamu kenapa ?’

    Misna pun bercerita, dia lagi mencukur bagian sensitifnya waktu mendadak mati lampu. Karena kaget, siletnya meleset dan kena bagian sensitifnya sampe berdarah.

    ‘Misna kayaknya kamu harus ke dokter dech. Yuk aku temanin’

    Akhirnya Misna ditemani Tina ke puskesmas.

    Untungnya kebetulan dokternya perempuan berjilbab. Jadi tidak malu untuk membuka aurat karena sesama perempuan.

    Setelah diperiksa, dokternya bilang ‘Mbak muslim kan ?’

    ‘Iya dok’

    ‘Kalo begitu sekalian disunat aja ya, tanggung soalnya kulit kacangnya udah robek’

    Akhirnya si Misna pun pasrah disunat.

  4. Saya disunat saat SMA, dari SD saya kepingin banget disunat, tapi orangtua sibuk dagang dari pagi sampai malam, setiap hari tanpa libur. Ya kali masa pergi sunat sama pembantu, males banget.

    Alhasil saat SMA saya sunat datang sendiri. Saya disunat di salah satu rumah sakit yang ada akademi keperawatannya, karena ini dekat sekali dari rumah, kira2 1-2km.

    Ternyata di ruangan berisi kira2 8 ranjang, itu banyak orang, dokter biasa 1, dokter bedah 1, sisanya perawat yang menurut saya mereka adalah pelajar disana.

    Celana dibuka, ada yang bilang, “dokter ini banyak bulunya”, lalu beberapa perawat membuka gorden dan melihat, “eh iya bener ini banyak bulunya”, itu malunya ya ampun, rasanya seperti saya ini sebuah objek benda mati yang ditonton. Akhirnya itu perawat disuruh mencukur bulu kemaluan saya.

    Saat proses mencukur itu, saya mendengar di ranjang sebelah saya anak kecil yang sedang disunat, perawat lagi di guide/lagi di ajari caranya menyunat oleh dokter. Dalam hati saya (ampun jadi kelinci percobaan). Akhirnya waktu giliran saya, saya bilang ke dokter, dok saya maunya sama dokter, dan tidak percaya dengan yang lain. Ada beberapa perawat yang mukanya jadi mesem… tapi saya nggak perduli, ini sekali seumur hidup, kalau jadinya melenceng dan ngga rapih, saya akan menyesal selamanya. hahaha

    Pulang masih ada efek obat bius, saya naik motor sampai setengah jalan, baru terasa ngilu gitu.

    Resiko sunat saat sudah besar, penis kan suka berontak tanpa diinginkan, seperti pagi2, dan saat tiduran. Jadi luka terbuka terus, jahitan lepas, total 3bulan baru sembuh, dan mungkin sekitar 3-4x bolak balik ke dokter untuk benerin jahitan.

    Karena saya senang sekali olahraga, dan saat itu saya atlit basket antar kota, saat tanding, tanpa sadar lihat celana, udah merah darah, sampai diejek menstruasi… hahaha

    Saat baru disunat rasanya rapih lurus garis potongnya, eh karena jahitan lepas terus, waktu sembuh jadi jelek.

    Itu pengalaman tidak terlupakan seumur hidup. 3 bulan menderita.

Leave a Reply