Baso Rusuk Rasanya Menusuk…

Sejak hijrah ke Bekasi dan berkantor di Thamrin setiap kami berangkat ke kantor pake motor, jalur yang kami pilih adalah menyusuri rel kereta api Bekasi- Jatinegara. Setelah melewati Stasiun kranji, lewatlah kami di “Jl Baru” alias jalan I Gusti Ngurah Rai yang paling ujung. Di-sisi sebelah kanan jalan ( di bawah jalan Tol) tepatnya di depan kompleh Griya Bintara ada yang selalu menarik perhatian saya yaitu BASO RUSUK SOLO. Gimana tidak, dengan warna hijaunya yang “eye- catching” dengan ornamen2 tulang iga yang menawan (lebay)…. jujur aja tanpa embel2 tulang iga dan rusukpun kami selalu tertarik untuk mencoba baso.

Akhirnya setahun ini kami jadi pelanggan tetap baso rusuk Solo ini. Kuahnya aja udah mantap apalagi yang lain2 ( Baso plus rusuknya). Walaupun ada banyak menu disini antara lain, Baso Urat, Mie ayam dll kami tetap setia dengan baso rusuknya. Meski begitu pernah kami mampir agak kemalaman dan kehabisan rusuknya, yang ada tinggal baso urat…dan ternyata maknyuss juga lhooo…Wueeeenak juga…MANTAPSSS….!!!

Tahun lalu sih harga baso rusuk 9ribu, sekarang udah naik jadi 10.5rb, masuk masuk akal sih…mengingat kelezatannya.

Baso Rusuk Pakai Mie
Baso Rusuk tanpa mie...wiiih maknyusss!!!

Setelah saya amati ternyata ada beberapa cabang lain. Saya pernah liat di Kalimalang yang ke arah cikarang dan kalo di Bandung di depan Hotel Horison. Saya pernah beli yang di Bandung, tapi kok kayaknya beda ya…

Logonya
Alamat Baso Rusuk

Kalo cabang yang disini di dindingnya ditempel pula foto2 arteesss yang pernah makan Baso Rusuk dan ada ttd-nya..antara lain mari diintip  :

Randi Pangalila
Narji
Narji Cagur

Saya pernah pesen es campurnya tapi dengan tenggorokan saya yang sensitif, ga lagi deh…sakit tenggorokan berkepanjangan dan jadi radang….huuuuuuuu….

Catatan Kuliner Kami

Posting-an di kategori ini memang saya khususkan untuk catatan tentang makanan dan tempat makan yang kami kunjungi. Tapi tentunya semua menurut versi yang kami rasakan. Kami tidak berharap bahwa catatan ini menjadi referensi teman-teman. Catatan ini hanya catatan yang kami rasakan pada makanan, service dan tempat makannya. So no hard feelings ya kalo ga sesuai dengan apa yang teman-teman rasakan.

Semua tentang kuliner ada di catatan tentang :” Kuliner Kami “ ya…cekidot…

Yuk mari….

Marhaban Ya Ramadhan 1432 H

Selamat Datang Ramadhan 1432 H

Assalamualaikum, WR WB

Mencuci tangan di pinggir telaga, Pohon serumpun indah di tepiannya,

Bulan suci Ramadhan hampirlah tiba, Mohon ampun maaf di pinta”

Kami Mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

Mohon Maaf atas Segala Kesalahan dan Kekhilafan Kami

Semoga Kita Semua Dapat Menjalankan Ibadah Puasa dengan Lancar

Dan Selalu Diridhoi Allah SWT, Amien.

Wassalamualaikum, WR WB

With Love,

Pungky, Yogie dan Hanif

Gambar dari : http://www.ingateros.com/2010/07/jadwal-imsakiyah-ramadhan-1431-h-2010-2.html

Weekly Shopping..

Hanif seneng banget kalo diajak belanja….

Dia suka sekali pilih2 masukin semuanya kedalam keranjang…

Mama….niih,…nih…sambil masukin ke keranjang, macam2 kebanyakan kami baru sadar ketika udah di kasir…

” ini apa ya..ini papap yang masukin?”  bisik saya ke papap

” Bukan aku….”Papap balik bisik2

Dan kami berdua saling pandang “pasti Hanif”…

Setiap belanja maunya dia yang bawa keranjang atau yang dorong trolly…sudah ga mau duduk di trolly.

Selesai belanjapun dia harus punya kantong kresek yang dia bawa sendiri, pokoknya supaya dia yang keliatan belanja.

Duhhh rempong deh pokoknya. tapi saya suka…..Lucu sekali.

Si Commute yang panjang…

( Judulnya ga nyambung…)

Kemaren pagi sepertinya merupakan perjalanan panjang saya dari rumah ke kantor naek Commuter Line. Saya emang bukan pengguna commuter line yang rutin setiap hari. Namun jika dihitung bisa terbilang sering. Commuter line adalah pilihan pertama saya jika saya berangkat atau pulang kantor tidak bersama papap.Iya sih dibanding naek bis atau naek omprengan, Commuter line emang paling yahud. Apalagi lokasi kantor saya yang cukup strategis dekat dengan dua stasiun yaitu stasiun Gondangdia dan stasiun Sudirman. Nyaman sekali menggunakan commuter line yang baru sebulan ini ganti nama dari KRL express AC. Tanpa macet tanpa panas. Tapi puenuuuhnya minta ampun. Penuh ga jadi begitu masalah bagi saya, berdiripun paling lama 45 menit. Kalo dari segi ongkos sekarang si Commute lebih terjangkau dulu 9rb dari bekasi ke Gondangdia sekarang hanya 6,5rb. Lumayan hemat 2,5rb buat tambahan naek ojeg.

 

Jam 7.30 (telat booo, karena papap paginya musti ngerjain sesuatu) kemeren saya di drop papap di stasiun Bekasi karena dia langsung ke JW Marriot Kuningan dan saya harus beli tiket Balik ( gile ya puasa belum mulai udah beli tiket Balik aja, tiket mudiknya udah beli tanggal 17 Juli kemaren, tapi gila tahun kemaren sih, Lebarannya Bulan September saya beli tiket pesawat PP ke Sby  bulan Feb, untung lebaran tahun ini ke Bandung, Sukabum, Sumedang dan sekitarnya saja ) buat nanti libur lebaran. Udah kelar urusan tiket per-mudika-an saya langsung antri di loket si Commute beli yang ke arah Jakarta Kota jam 8.14 langsung menuju peron 3 berdiri anggun menanti sang Commute, tapi perasaan kok ada yang aneh, setelah kasak-kasuk nanya tetangga sesama penumpang baru ngeh kalo si commute yang saya nantikan udah nagkring di peron 2 dan siap berangkat. Spontan langsung loncat berlari mengejar si commute, untungnya ketika loncat ke commute si pintu otomatisnya langsung nutup dan jalan. Puuuhhh….nyaris ditinggal commute. Jelas saja saya ga dapat tempat duduk mata langsung tertuju area berdiri dekat pintu ajaib. Setelah atur posisi berdiri yang mantap saya langsung mem-pewe-kan diri. Tapi untungnya ada ibu yang berbaik hati menunjukkan bangku yang agak longgar untuk tubuh saya yang mungil imut ini.

 

Sambil menikmati pemandangan saya, abis sts jatinegara, baru tersadar kok ini jalur bukan biasanya saya lewati. Ataukah mungkin memang jalur yang saya lewati tapi saya ga tau krn 80-90% waktu tempuh perjalanan saya pake commute, saya gunakan untuk tidur istirahat. Ahh, tapi ga ah ini memang BUKAN JALUR SAYA.
Dengan jurus senyum manis dan imut saya, saya nanya ke tetangga sebelah ternyata ini emang commute tujuan jakarta kota tapi ga lewat Gondangdia melainkan lewat senen- kemayoran.Buru-buru saya cek karcis, dan ternyata ada perbedaan dgn karcis yang biasa saya beli, ada tulisan CLnya. Hadeeeuuuuh gimana caranya balik ke Gondangdia. Katanya ga ada cara lain selain ikut ke sts Kota dan naek lagi jurusan bogor turun di Gondangdia.

 

 

Karcis si Commute

Mana saya bawa uangnya ngepas lagi, uang saya hanya cukup buat beli karcis commute tadi dan untuk naek ojeg dari Gondangdia ke Thamrin. kalo saya naek commute lagi maka harus beli karcis lagi dan saya akan jalan kaki dari Gondangdia ke Thamrin…adeeeuuuuuh. Nelpon papap, saya disuruh naek bussway aja dari kota ke hotel Niko. tapi sodara-sodari….selama saya di Jakarta belum pernah yang namanya naek bussway. Takut nyasar, ga mau ambil resiko itu. Mending naik si commute aja yang jurusan bogor turun Gondangdia. Di Commute jur Bogor mikir lagi gimana caranya bisa kekantor ga jalan kaki, mana uang di kantong tinggal 2rb…(aduuuuh gajian, kami merindukanmu). ga abis akal, telp si Pak Maul driver kantor, minta jemput…hehhehhe…Sippp sampai Gondangdia Pak Maul sudah siap mengantarkan saya yang lagi bokek ga bisa naek ojeg ke kantor.

 

 

Jam 10.00 akhirnya saya nyampe kantor (biasanya hanya 45 menit perjalanan).Pelajaran yang saya dapat adalah tidak semua commute jurusan Bekasi – Jakarta Kota lewat Gondangdia. Jadi pas beli karcis tanyakan dulu lewat Gondangdia atau ga. Adalagi pelajaran yang saya petik. Jangan telat berangkat ke kantor dari rumah, kalo tadi berangkatnya jam 7 pagi pasti bisa langsung naek commute jadwal paporit dan ga salah ke Senen…Deeuh…

Thx to Pak Maul.

Hanif’s 2nd B’day Party

Tanggal 25 Juni yang lalu, kami mengadakan syukuran Hanif karena Alhamdulillah tanggal 21 Juni-nya Hanif menginjak 2 tahun.Selama tahun ini alhamdulillahpertumbuhan Hanif dahsyat sekali…(paling tidak menurut versi kami).

Menurut kami, Hanif sangat cerdas, daya tangkapnya luar biasa. mungkin ini yang disebut orang-orang dengan Golden Age. Dari umur menginjak 1 tahun Hanif sudah terlihat cerdas. Pada umur setahun Hanif sudah mulai menirukan apapun yang dia lihat ( makanya dari itu kami sangat hati2). Kosakatanya-pun tiap hari  selalu bertambah. Iklan2 yang dia senangipun beragam salah satunya iklan Honda ” One Heart” (kalo iklan ini dia selalu ngikutin gaya kaki Agnes dan Giring), Waktu itu berdirinya masih belum seimbang, setiap ada iklan ini dia selalu buru2 mencari pegangan supaya bisa ngikutin kaki agnes yang diangkat2 itu. What a wonderful son. Amazing banget…

Ok, back to Hanif’s Birthday, tahun lalu ketika dia 1 tahun, kami hanya bikin nasi kuning dan di berikan ke beberapa tetangga, karena kami baru 3 minggu pindah ke rumah ini sehingga hanifpun masih belm punya teman. Namun tahun ini teman Hanif banyak sekali kenalannya di komplek ini jauh melebihi kenalan kami sebagai ortunya. Hanif jauh lebih terkenal daripada kami. Dan menurut bibi-nya Hanif, Hanif sudah pandai bersosialisasi, (Ssssst hal ini menambah alasan pembenaran saya Hanif belum dimasukkin ke PAUD atau semacamnya hehheh).

Acara ini lumayan sudah agak lama saya rancang….Namun pas tiup lilin Hanif malah ketiduran karena seharian dia ikut sibuk nyiapin dan ga mau bobo. Ya sudah daripada dipaksa akhirnya kami saja yang mewakilkan dia tiup lilin. Ada banyak kado dari teman2 dan juga dari Enin, dan Eyang. alhamdulillah…terima Kasih.


Capek tapi seneng…Tahun depan? we’ll see….

Yang terpenting makna dari syukuran ini, Alhamdulillah Hanif sudah 2 tahun semoga jadi anak  Sholeh, pintar dan sehat selalu….Amin…

Akhirnya Papap meninggalkannya…Alhamdulillah

Sudah sebulan ini papap ga nyentuh lagi yang namanya rokok…awalnya saya bingung kenapa? dan selalu berpikir…aaah paling cuma sebentar aja. Bentar lagi juga kambuh lagi.

Saya ketemu papap dalam kondisi dia sudah kecanduan rokok. Dan kebetulan kecanduan-nya bisa digolongkan agak parah. Sehari bisa abis sebungkus sendiri ( ya iyalah masa dibagi sama saya). Saya dari awal sudah pernah bilang saya ga suka dia merokok. tapi tentu saja ga mempan. akhirnya saya pasrah menerima dia beserta rokoknya…

Emang sebulan yang lalu tampaknya ada titik balik mengenai berhenti rokok ini. Ya…bulan lalu, tanggal tua juga, setua hari ini…(deeeuuuuhhh…pgn cepet gajian….). Tampaknya uang rokoknya sudah hampir abis. Tiba2 waktu dia merokok di tangga darurat (ssst….. kalo yang ini bener deh jangan di contoh, memanfaatkan tangga darurat untuk hal yang ga baik), dan tiba2 dia dipanggil pak Bos, karena buru2 rokok yang masih bisa dikatakan utuh ( sisa 11 batang) ketinggalan dan ketika papap kembali ke tangga hilang. Karena uang rokoknya udah abis, dan saya menolak untuk membelikannya waktu itu, tampaknya dia jera….Saya agak menyesal juga kenapa saya menolak untuk membelikannya rokok. Mungkin dia agak tersinggung. Saya juga sudah minta maaf, dengan membelikannya sebungkus (padahal sejak bertemu ama si papap, saya paling anti membelikannya, krn itu sama aja mendukungnya merokok). Ok , maaf saya diterima, tapi rokok saya ditolak mentah-mentah. Giliran saya yang tersinggung loh ada apa ini….

Ternyata dia benar2 ga mau menyentuh rokok. Saya pikir alah mungkin besok juga dia merokok lagi bareng temen2 kantor…saya dan semua temen2 kantor salah, Papap tidak merokok lagi walaupun dirayu2 sama teman2. Sudah sebulan lho, menurut saya ini suatu prestasi. Apapun alasannya, hal ini sangat membuat saya bahagia dan bangga padanya. I Love U Papa…

Walaupun alasan kesehatan jadi alasan kedua setelah alasan financial, gapapa yang penting bulan ini dan bulan-bulan kedepan ga ada anggaran untuk dibakar…mending buat beli RD ya pap….Amiiiiiiiiiin…..

Why You Should Go Home Early Today

This post isn’t mine by I feel somehow connected — Yogie

From BNET.com byJeff Haden

Why You Should Go Home Early Today

My client called me the night before he committed suicide.

Several days prior his business offices had been raided by investigators, and while he shared few details, he was desperately concerned about what would happen to him, his employees, and his company.  The next morning, alone in a home he rarely visited, he shot himself.

I often wonder what he thought about in his last moments. Certainly he regretted some of the business decisions he had made.

Yet I feel certain he regretted personal choices he had made.  While I was his ghostwriter, we had also grown to be friends and he could at times be startlingly — even uncomfortably, at least for me — frank.  He sometimes talked about how he wanted a family and children he could spoil and cherish.  He talked about finding friends who liked him for himself and not for his connections or influence or money.

He talked about his wife who, years ago, had committed suicide and whether he without knowing bore some responsibility.

That’s why I think he thought mostly about choices; choices he desperately wished he had made differently.

If you knew you only had minutes left to live, what would you think about?  You wouldn’t think about work or business.  It’s a cliche, but true nonetheless:  No one on their deathbed regrets not spending enough time at work.  Would you really think about money you never earned, or projects you never completed, or companies you never started?  Would those be your regrets?

Would those be the types of choices you would want back?

Of course not.  You would think about the people you love and how you would have spent more time with them.  You would have told them, over and over, just how much they meant to you.  I think those are the decisions he thought about in his last minutes.  At heart, regardless of mistakes he made, I think he was a good man.  Flawed, like all of us, but still a good person.

I tried the best I could to express his love for family and friends in his eulogy.  Still, I sometimes wish I could find a better, more lasting way to honor his memory.

There is a way.  But I need your help.

Today, go home early.  Not tomorrow and not some other day.  Today.  At the latest, leave right on time.  Projects and contracts and promotions and money and glory will be there waiting for you tomorrow.  Go home, find somewhere quiet, and sit with your spouse or significant other and tell them how much they mean to you.  Set aside any baggage or resentment, take off any emotional armor you wear, think about why you fell in love in the first place, and speak from your heart.

Then hang out with your kids.  Talk to them.  Praise them.  All your kids want is your attention.  Attention is the easiest and the best gift you can offer.

Or call a friend you’ve lost touch with.  Swallow your pride if necessary and reach out.  Take the first step.

Above all, live today differently.  Someday we will all probably wish we had made a few different choices along the way, but at least we won’t wish to change anything about today.

I think my client — and more importantly, my friend — would like that.

Bandung….my lovely city…

Foto Gedung Sate diambil dari http://members.virtualtourist.com/m/334ac/12ab91/

Yah meskipun Bandung bukan kota kelahiran saya dan saya sama sekali tidak ada darah keturunan sunda, saya merasa Bandung adalah hometown saya. Bagaimana tidak, sejak kecil saya terbisa ikut ortu yang sering pindah karena tugas kantor. Ternyata Bandung-lah  kota yang paling lama saya tinggali.

Saya cinta sekali Bandung. Saya melakukan urbanisasi (hahahahah…..) tahun 2001 ketika itu sebenarnya ke Bandung dengan keadaan agak terpaksa karena ternyata saya keterima di STT Telkom. Padahal pengennya kuliah di Jogja…Ya sudah…ternyata itulah yang membawa saya ke Bandung dan akhirnya bertemu si papap pun di Bandung daaan….hal yang ga pernah saya duga bakalan terjadi di Bandung adalah saya menikah di Bandung juga, tidak di kota kelahiran saya atau-pun di kota kelahiran si papap. Adil kan? menikah di kota yang netral, Bandung, kota kami.  Banyak tempat kenangan yang saya singgahi di Bandung. Maklum kan masa pacaran nya juga di Bandung. HAnif pun lahir di Bandung (cerita lahiran Hanif ada di sini  dan di sini ) sekali lagi kota yang netral bagi kami, tidak di kota ortu saya atau kota mertua saya.

Kadang saya berpikir apa sih yang ga ada di Bandung, wisata kulinernya wokeh pisan…wisata belanja apalagi. Sekarang Bandung macet banget tapi tetep urusan macet mah juaranya Jakarta…haktik banget,…Polusiii…beuh,,,, Bandung meskipun macet tapi saya rasa worth it-lah dengan kenyamanan yang kita rasakan selama tinggal disana.

Sampai akhirnya awal  tahun kemaren (2010) sebelum ada kabar bahwa kami harus hijrah ke ibukota kami memutuskan untuk beli rumah di Bandung. ya…ya kami tau rumah itu ga akan kami tempati dalam waktu dekat ini. Tapi si papap keukeuh mempertahankan tetap memproses KPR pas tau kita harus hijrah ke Ibukota, katanya walaupun rumah kami ini ga akan bisa kami tempati sekarang tapi dia pengen nanti pada saat tua bisa pulang ke Bandung. Kalo saya pgnnya ga pas saat tua bisa balik ke Bandung dan menempati rumah yang kami cicil dari tahun kemaren itu, tapi siapa tahu, dalam beberapa waktu kedepan kita ada jodoh balik ke Bandung. Dan InsyaAllah saya dan Papap ada jodoh lagi kerja di Bandung.Amin YRA…

Jadi jika ada yang mencari Telco Engineer, Project Manager dan lokasi kerja di Bandung (diutamakan)….hehehhee siapa tahu suami saya cucok dengan kriteria Anda…hahahhaha malah promosi… (maaf…namanya juga usaha)

Oh BAndung saya sangat kangen dengan Bandung…tapi belum sempat kesana lagi. Doakan saja kami ke Bandung bukan hanya berkunjung tapi hijrah kembali ke kota kelahiran anak saya. Heheheh dan menempati rumah mungil kami. Amin Amin YRA…