Pelajaran Berharga Sebulan Yang Lalu

Sebulan lalu, tepatnya menjelang hari raya Idul Fitri, si adek demam dimulai pada hari Minggu sore. Saya coba kasi obat penurun panas. Sempat turun suhu-nya tapi ga lama naik lagi. Begitu terus sampai hari Rabu. Oke lah udah saatnya kita ketemu tante dokter ya dek…

Rabu pagi itu sengaja saya ijin  ke kantor untuk memeriksakan adek ke dsa-nya. Ndilalah pas hari Rabu itu dr. Ayi Dilla (dsa-nya adek) kok ga praktek. Dan sesuai konsultasi dengan dr. Ayi di WA dan karena ini mendesak kami tetep ke RS Awal Bros bertemu dengan dr. Rita (dsa yang saat itu memang sedang praktek). Oleh dr. Rita, adek langsung disuruh cek darah mengingat demamnya yang sudah memasuki hari ke-empat.

wpid-picsart_1469519143660.jpg
Waktu mau periksa ke dr. Rita, masih ceria

Dan….di lab, tangisan adek dimulai…si adek kan endut ya…itu suster susah banget nemuin nadinya. Udah ditusuk tapi darahnya ga dapat, pindah tempat tetep ga dapat. Ya  Allah itu deh miris bgt dengar nangisnya. Akhirnya daranya diambil dari jari telunjuknya, meskipun jadinya lama lawong cuma setetes-setetes yang keluar.

Duuuh….kasian adek…kamipun menunggu sekitar 30 menit untuk mengambil hasil cek lab itu. Dan keluarlah hasilnya. Ternyata bukan DBD, alhamdulillah. Tapi dr. Rita terbelalak dengan angka leukositnya tinggiiii pake banget yang mengindikasikan ada infeksi di tubuhnya. Angka leukosit adek 31.050 sedangkan normalnya 17.500. Dan dokter menganjurkan untuk dirawat.

Bagi saya, apapun buat kesembuhan adek, ikut anjuran dokter saja. Yah semua ortu pasti sama ya… Langsung lah saya mengurus semua keperluan rawat inap adek. Dan tinggal menunggu kamar siap kami pun duduk di ruang tunggu poli anak.

Adek terlihat anteng. Trus tiba-tiba saya lihat adek menggigil kedinginan,  saya lihat tangan, kaki dan bibirnya biru…kaget kan….langsung saya panggil suster, minta pertolongan. Adek menggigil, tubuhnya bergetar. Saya peluk langsung…adek diam aja…ya Allah rasanya….ahhh ga bisa dikatakan lah…suster segera membawa saya ke ruang dokter yang sedang kosong supaya adek bisa diambil tindakan. Ada 3 orang suster yang membantu kami. Suster segera mengompres badan adek pake air anget, saya coba ngasi ASI ke adek tapi adek diam aja. Lalu suster memasukkan obat penurun panas ke dubur adek, sambil mengompres badan adek pake air anget. Setelah itu berangsur-angsur adek berhenti menggigil. Tangan, kaki dan bibir adek berangsur-angsur tidajk biru lagi. Akhirnya adek menangis dan alhamdulilah mau minum ASI saya. Lega saya…adek merespon saya lagi.

Tak lama, adek harus bertemu jarum lagi karena harus masang infus, lagi-lagi suster kesulitan menemukan pembuluh darahnya. Sudah beberapa suster yang mencoba tapi belum berhasil sampai akhirnya adek di bawa ke UGD karena kata suster poli anak, suster UGD lebih berpengalaman masang infus. Benar saja, setelah sekitar 6 orang suster dan seorang dokter UGD membantu memasang infus, akhirnya infus terpasang di tangan kanan Adek. Jangan ditanya tangisan dan ratapan adek….duuuuh hati saya rasanya ancuuur deh…kasian banget adek.

Menurut dokter adek dicurigai infeksi karena bakteri, dan penanganannya harus disuntik antibiotik selama 5 hari melalui infus. Saya mendengar kata antibiotik langsung sediiiih….takut kan ya…tapiii….saya hanya seorang ibu yang ingin anaknya segera sehat kembali, maka sayapun mengiyakan, terlebih selain dengan dr Rita, saya juga konsul dengan dr. Ayi mengenai ini. O iya dicurigai penyebabnya dari diaper. Tapi itu harus dilakukan tes urin juga. Maka dari itu setelah kami masuk ke kamar perawatan, urin adek juga dicek.

wpid-picsart_1469519225092.jpg

Malam itu kami sekeluarga pindahan ke RS ya gimana lagi kakak ga mau ditinggal di rumah. Saya pikir juga kalo ada kakak, adek merasa terhibur kan…

Sekitar jam 20.30 ternyata adek menggigil lagi. Dan persis seperti siangnya bibir, tangan dan kakinya biru. Kalo siangnya  pas adek menggigil itu papap belum datang karena di kantor. Malam itu papap ada. Segera papap memanggil suster. Tangan adek dingin. Dokter jaga pun datang ke kamar untuk memeriksa adek. Selain dikompres air hangat adek juga dipakaikan oksigen. Alhamdulillah selang beberapa saat kondisi adek udah membaik lagi. Aaaah sedihnya…

wpid-picsart_1469104788873.jpg

wpid-picsart_1469105662718.jpg

Besoknya dr. Rita datang memeriksa adek kembali dan ternyata memang benar adek itu ISK (Infeksi Saluran Kemih), terlihat dari hasil cek urine adek yang menunjukkan banyaknya bakteri,yang mana kemungkinan besar karena telat ganti diaper pospak. Yup salahkan emak bapake kalo malam suka kebablasan ga mengganti diaper-nya. Jadilah bakterinya naik ke tubuh adek. Diaper atau pospak itu maksimal 3 jam sekali harus sudah diganti, kalo malam yaa jujur aja saya dan papap suka kebablasan. Inilah yang menjadi penyesalan saya dan papap….sedih banget deh. Sedangkan kalo siang adek memang diusahakan ga pake diaper, jadi lagsung dibersihkan. Pengalaman banget ini deh…

Dr. Rita memberi tahu yang akan menjdi tindakannya adalah memberikan antibiotik melalu infus sehari 3 kali selama 5 hari hingga Leukosit adek menjadi normal kembali.

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah infeksi bakteri yang mengenai bagian dari saluran kemih. Ketika mengenai saluran kemih bawah dinamai sistitis (infeksi kandung kemih) sederhana, dan ketika mengenai saluran kemih atas dinamai pielonefritis (infeksi ginjal).

Sumber : Wikipedia

Walaupun sedang sakit adek jarang rewel, karena ada kakak juga sih yang selalu menghibur adek. Paling kalo rewel pas pengen tengkurep,  kan emang susah. Ada infus di tangannya.

wpid-picsart_1469105010098.jpg
Senyum senyum… 😉
wpid-picsart_1469105172013.jpg
Pengen banget tengkurep

O iya jadi ingat, malam keempat tangan adek sempat bengkak dari datang sampai lengan karena infus. Ngeri banget…langsung kami minta infusnya dicabut aja untuk malam itu. Setelah kempes esoknya infusnya dipasang lagi yang mana itu drama lagi….bok pembuluh darah adek itu sulit banget ditemukan pas masang infus.  🙁

Selama di RS kami benar-benar berempat.  Si mbak udah pulang kampung. Kerasa banget deh kebersamaan kami. Kakak juga sangat membantu kami. Papap kebagian bolak-balik rumah-RS buat nyuci dan bersihin rumah. Buka puasa dan sahur di RS. Bosan makanan RS papap dan kakak nyebrang ke Grand Metropolitan (Mall sebrang RS) untuk beli makanan dan ternyata balik-balik mereka bawa belanjaan jugak…Dasar hahahahah 😉

wpid-picsart_1469104718371.jpg
Sabtu subuh dimana teman-teman kami pada mulai berangkat mudik, kami masih di RS ..

Hari-hari di RS…

wpid-picsart_1469104867123.jpg
Adek masih belum terlalu napsu untuk makan

Kakak yang selalu menghibur adek…

wpid-picsart_1469519038741.jpg

wpid-picsart_1469519449509.jpg

wpid-picsart_1469105511556.jpg
Adek pengen jalan-jalan

Total 6 hari 5 malam kami di RS, hari terakhir adek tes darah lagi untuk memastikan bahwa leukosit adek sudah normal.

wpid-picsart_1469105247192.jpg
tes darah lagi,,,

Alhamdulillah hari keenam adek sudah diperbolehkan pulang dan leukosit adek sudah normal. Terima kasih atas perawatan dan pelayanan RS Awal Bros Bekasi baik dokter maupun semua suster-nya. Terima kasih juga buat teman-teman yang mendoakan kesembuhan adek bahkan yang nyempetin datang. Makasih ya 😉

wpid-picsart_1469519527327.jpg
Yeaaayyy…udah lepas infus….

O iya pas kita mau keluar RS eeeh mamah Etty dan keluarga datang…makasih ya mah 😉

wpid-picsart_1469525910340.jpg

Moga-moga kita semua selalu diberi kesehatan ya…

Dan jangan lupa buat yang punya baby…ganti diaper-nya maks 3 jam sekali baik siang ataupun malam, o iya setiap ganti diaper harus dibersihkan. Kalo saya, kalo adek lagi bangun, adek saya bawa ke toilet pake air kran. Kalo perlu pasang alarm biar ga kebablasan. Ok… 😉

Author: Pungky KD

Nyonya rumah di rumahnya sendiri... ;)

14 thoughts on “Pelajaran Berharga Sebulan Yang Lalu”

    1. Iyo mak bulan lalu itu gw juga asalnya sok-sokan ga panik…tapi malemnya mewek juga liat anak diinfus plus pake oksigen segala,,,,

      Amin sehat kabeh yooo

  1. Masyaalloh Haziiiiq 🙁 🙁 Duh mamanip, thanks for sharing this story ya. Kmaren itu B riwil, ngga kayak biasanya. Aku curiga krn ruam popok. Kan doi klo malam pake pospak dan aku bisa 5 jam sekali gantiinnya, huhuhu 🙁 Aku jg kuatir, apa ya ISK? Kok sampe memerah gini. Udah ada niatan juga buat klo siang, mo dibasuh air aja di kamar mandi. Tapi ntar, nunggu dia bisa duduk dulu. skrg sih, aku kucurin aja air yg banyak pake kapas basah-sah-sah. Dan udah ngurangi pake tisu basah, kcuali sebelumnya tisu basah tsb aku celupin air dulu. Duh aku yg bermasalah dgn ruam popok aja, cemasnya udah kayak begini (besok ke dokter pokoknyaaa….). Apalagi yg masalah leukosit 🙁 Btw sepanjang hamil B, leukositku tinggi terus lo rauwes-uwes. Ternyata dari gigi bolong, zzz… yowes, ini panjang amat komenku.

Leave a Reply