Fountain Show (yang ketiga kalinya)

Demi hanif yang ingin menunjukkan fountain show ke eyang ( ibu saya), maka untuk ketiga kalinya kami nonton fountain show di GI.

Eyang yang tiap malam diceritain Hanif tentang bagusnya Fountain show dan dipaksa nemenin nonton video amatir saya pas nonton fountain show di GI itu akhirnya penasaran. Eyang dan Hanif semangat sekali pas mau berangkat Sabtu kemaren. Jadilah kita capcus jam 9 dari rumah.

Abis puas jalan2 di GI kami lanjut ke thamcit. Dan akhirnya saya telah mengobati rasa penasaran saya, kalap beli cotton shawl. Padahal ga yakin juga kalo saya pantes pake cotton shawl, hehehe…abisnya kalo beli 1 35rb, kalo beli 5 @25rb, dasar emak2 yee..yg awalnya mau nyobain beli 1 jadi beli 5 kekekkee…tapi pas sampe rumah nyobain kok saya kurang pede…belum biasa kali ya…

Senangnya Sabtu kemaren…bahagia bisa bikin eyang dan Hanif terlihat gembira sekali. Tapiii Minggunya kita tetep jalan lagi tapi cuman ke MetMal sih..Minggu malam kita tepar…capek boo…kaki saya rasanya pegel bgt, apalagi Hanif kadang minta gendong…

Kemana kita weekend ini?? Mmm…bingung…kesepian lagi, eyang udah terbang ke Surabaya tadi siang..

Makasih eyang, udah nemenin kami beberapa hari ini. 🙂

Berangkat pake commuter line

Berangkat pake commuter line

Hanif dan Eyang

Hanif dan Eyang

Really love fountain show

Really love fountain show

Fountain Show Grand Indonesia

Fountain Show Grand Indonesia

Commuter Leko

Commuter Leko

Termanizz sedunia :) @Leko GI

Termanizz sedunia 🙂 @Leko GI

Posted with WordPress for BlackBerry.

Fountain Show (yang ketiga kalinya)

Demi hanif yang ingin menunjukkan fountain show ke eyang ( ibu saya), maka untuk ketiga kalinya kami nonton fountain show di GI.

Eyang yang tiap malam diceritain Hanif tentang bagusnya Fountain show dan dipaksa nemenin nonton video amatir saya pas nonton fountain show di GI itu akhirnya penasaran. Eyang dan Hanif semangat sekali pas mau berangkat Sabtu kemaren. Jadilah kita capcus jam 9 dari rumah.

Abis puas jalan2 di GI kami lanjut ke thamcit. Dan akhirnya saya telah mengobati rasa penasaran saya, kalap beli cotton shawl. Padahal ga yakin juga kalo saya pantes pake cotton shawl, hehehe…abisnya kalo beli 1 35rb, kalo beli 5 @25rb, dasar emak2 yee..yg awalnya mau nyobain beli 1 jadi beli 5 kekekkee…tapi pas sampe rumah nyobain kok saya kurang pede…belum biasa kali ya…

Senangnya Sabtu kemaren…bahagia bisa bikin eyang dan Hanif terlihat gembira sekali. Tapiii Minggunya kita tetep jalan lagi tapi cuman ke MetMal sih..Minggu malam kita tepar…capek boo…kaki saya rasanya pegel bgt, apalagi Hanif kadang minta gendong…

Kemana kita weekend ini?? Mmm…bingung…kesepian lagi, eyang udah terbang ke Surabaya tadi siang..

Makasih eyang, udah nemenin kami beberapa hari ini. 🙂

Berangkat pake commuter line

Berangkat pake commuter line

Hanif dan Eyang

Hanif dan Eyang

Really love fountain show

Really love fountain show

Fountain Show Grand Indonesia

Fountain Show Grand Indonesia

Commuter Leko

Commuter Leko

Termanizz sedunia :) @Leko GI

Termanizz sedunia 🙂 @Leko GI

Posted with WordPress for BlackBerry.

I love Music

My son loves music very much…just like me… 🙂

pianist

pianist

Guitarist

Guitarist

Keyboardist

Keyboardist

drummer

drummer

Commentator Music

Music Comentator

Posted with WordPress for BlackBerry.

Kari Umbi

Kari Umbi, Metropolitan Mall Bekasi, sederetan sama Hokben dan Ta Wan.

Kari Umbi, Metropolitan Mall Bekasi, sederetan sama Hokben dan Ta Wan.

Hari minggu kemaren jalan2 sama Refi dan Anug..juga sama kakak Zurra. Makan siang Anug pengen soto ayam ya udah ke umbi kari aja yang menunya indonesia bgt. Tapi..ga special amat ternyata…:(

Untuk ukuran tempat makan dalam mall kebersihan kurang. Semoga kedepannya kari Umbi jadi lebih baik.

Sup Iga @18rb-an+Nasi @5 atau 6rb ya..sekitar segitu lah
Rasa,mmm MSG euy( saya sensitif bgt ma MSG

Sup Iga @18rb-an+Nasi @5 atau 6rb ya..sekitar segitu lah
Rasa,mmm MSG euy( saya sensitif bgt ma MSG

menu cobek
 ayam cobek, bebek cobek, iga cobek baso cobek @15rb-30rb-an 
rasa ga tau euy belum nyoba

menu cobek
ayam cobek, bebek cobek, iga cobek baso cobek @15rb-30rb-an
rasa ga tau euy belum nyoba

menu sop, macem2 sopnya
sop iga, sop buntut, asem2 buntut harga @ 18rb- 30rb-an

menu sop, macem2 sopnya
sop iga, sop buntut, asem2 buntut harga @ 18rb- 30rb-an

aneka empek2 juga @15rb-an. tekwannya enak (kata refi)

aneka empek2 juga @15rb-an. tekwannya enak (kata refi)

Konsep resto bergaya rumah betawi

Konsep resto bergaya rumah betawi

Posted with WordPress for BlackBerry.

Leko Grand Indonesia, citarasa iga lezat

Leko Jagonya Iga

Leko Jagonya Iga Penyet, Letaknya di Grand Indonesia lantai 5 (Lantai dimana banyak Resto tematik, alias bertema)

Coba muter2 dulu ntar pasti ketemu tempat makan yang berbentuk kereta…

Iga Penyet

Iga Penyet. andalan Leko. Sambalnya mantap. Recommended @ 33rb kalo plus nasi putih + 6rb

Cah kangkung

Cah kangkung (polos), rasa hampir sama kayak cah kangkung yang lain @15rb

Nasi Goreng ayam

Nasi Goreng ayam, nasi gorengnya enak @27rb

nasi goreng iga

nasi goreng iga

Rasa nasinya sama persis kayak nasi goreng ayam, cuma toppingnya aja pake iga. Enak @ 29rb

Gerbong Leko

Gerbong Leko, ini dia gerbongnya…

Tampak luar

Tampak luar

Posted with WordPress for BlackBerry.

Amazing Umang & Oar island

Dalam rangka memanfaatkan voucher nginap yg saya dpt beberapa bulan lalu, tgl 8 dan 9 oktober lalu kami capcus ke umang.

Pulau Umang Resort

Perjalanan panjang dari Bekasi ke Sumur, Banten ( dataran yang paling dekat dgn Pulau Umang) yang menghabiskan waktu 6,5 jam dan yg sepanjang jalan kami selalu ditemani senyum ibu Ratu dan bang Doel ditambah jalanan yang aduhai bergelombang rusak di cigeulis,,..terbayar sudah ketika kami sampai di umang. Keren bgt cyin..yah meski kita kesana pas ada renovasi dikit di sebelah Dome-nya, ga mengurangi kenyamanan kok.

Senyum Ibu Ratu dan Bang Doel yg menemani perjalanan kami dari Serang sampai Oar (Bahkan di pulau yg ga berpenghunipun tak luput dari senyum manis mereka berdua)

Berangkat dari bekasi jam 8 pagi, masuk tol bekasi barat, keluar tol serang timur km 71 sekitar jam 9.30 kemudian dilanjutkan perjalanan ke arah Pandeglang, kemudian Labuan, Panimbang, Cigeulis, Cibaliung, Cimanggu dan akhirnya Sumur…pfffh…wadoooh tenan. Liat peta dan info lengkap ada di sini.

Sebenernya jam 14.00 sudah sampai sumur, tapi karena kami kelaperan maka pas sampai indomaret sumur (satu satunya di sumur)yg seharusnya kami belok kanan tp lurus dulu dikit ada warung Rhino, awalnya saya agak under estimate, tapi pas makan pecel cuminya, mantap booo…papap dan bibi pesen nasi goreng rhino, nasi goreng dengan ayam goreng dan telor ceplok, kata papap sih enak juga. Ga tau krn lapar atau emang enak beneran ya. Tp puas kok.

Pecel Cuminya Enak...walaupun nasinya kurang begitu enak...berasnya kali ya?

Abis makan, kenyang, perjalanan darat yg kira2 tinggal 500 meteran ini kami lanjutkan. Sampai di tempat parkir, ternyata barengan kita ada beberapa keluarga yg udah sampai tempat parkir. Jadi kami langsung nyebrang ke umang. Ini pertama kalinya Hanif naik perahu. Ga ada takut, malah senang. Hanya 5 menit udah sampai umang dan disambut tim umang yg semuanya ramah.

Sampai cottage Hanif langsung ngajak berenang di pantai. Ini juga baru pertama kalinya dia ke pantai. He was so excited. I love his expression…

Cottagge
Expresi Hanif

Abis mandi lanjut jalan2 menikmati sunsetso beautiful. Jam 19.00 menikmati seafood barbeque dinner yang di-set sama tim umang dipinggir pantai. Romantis bgt, walaupun ada Hanif dan bibi ga berkurang suasana romatisnya.

Beautiful Sunset
Maghrib di Umang
Dinner

Malam itu bobo rasanya nyaman bgt, karena ketika saya menghadap kesamping, laut terlihat (karena ada kaca langsung dengan view pantai) dan suara ombaknya membuai saya hingga terlelap.

Paginya it’s sunrise time, bangun jam 5 sholat shubuh dan langsung jalan berdua sama papap. Lagi2 speechless mengagumi ciptaanNya. 5.30 Hanif nyusul sama bibi.

Love this
Sunrise

Abis breakfast kita langsung capcus ke Oar yg katanya pemiliknya sama dgn umang. Lagi2 cukup dgn 5 menit sudah sampai di Oar. Ternyata disini jauh lebih virgin dibanding umang. Pulaunya lebih kecil, pemiliknya hanya membuat toilet dan gubug2 kecil. Disini saya dan papap snorkeling, aernya bueeeniiing rek…. Walaupun saya ga bisa renang, tp itu bukan halangan. Ada kejadian lucu, ternyta saya lupa bawa baju renang ke Oar, yg kebawa cuma celana dan penutup kepalanya. Jadi tolong abaikan ketidak-matching-an saya ya…Sueeerrrr ga nyaman bgt rasanya. Ga matching booo….O iya Istrukturnya baik bgt. Hanya beberapa meter dari pantai, ikan2 yg cantik dan berwarna-warni serta karang2 yg cantik sudah dapat kami nikmati. Cantiiiiknya…

Menuju Oar
Snorkeling

Berasa difoto ma paparazzi

Sementara kami snorkeling Hanif dan bibi ditemani mas Hance ( guide kami dari umang) main pasir. Puas maen di oar, jam 11.00 kita balik ke umang, beres-beres, lunch pulang deh. Sengaja siang2 pulangnya coz perjalanan jauh boo, Seninnya kita musti kerja which is hari pertama papap di kapal besar.

Bye bye Umang

Liburan singkat yg menyenangkan. Kami senang akhirnya bisa ngenalin Hanif dengan pantai. Tampaknya liburan ini betul2 berkesan buat Hanif karena sampai hari ini dia begitu bersemangat cerita ttg pantai dan umang. Makanan dan pelayanannya pun sangat memuaskan. We love seafood. Puasss!!!!

Nanti pgn balik lagi dengan rombongan tentunya. Sama teman2 atau sama keluarga. Karena lebih asyiik rame2 byk kegiatan yg bisa dinikmati rame2 misal banana boats, ga asik kan kalo dinaikin cuma berdua. Well, thank you umang. Eh Seninnya saya dapat email ucapan terima kasih dari umang krn telah menghabiskan weekend disana. So sweet... Baru pertama dapat email terima kasih dr owner hotel tempat kita nginap.

Sebagian foto yang lain ada di sini.

Kebun Binatang Series : ” Liat Moet Yuuuk” (Monyet)

Hari minggu kemaren, saya ngajak jalan-jalan Hanif ke kebun binatang. Supaya ga kena macet kami memutuskan naek Commuter line ke St. Sudirman lanjut naek bussway ( Hanif baru kali ini naek bussway) dari Dukuh Atas ke Ragunan. Begitu juga pulangnya. Pake jalur yang sama. Ini bukan pertama kalinya Hanif ke Kebun Binatang. Desember 2010 lalu kami juga ke Kebun Binatang Bandung. Waktu itu Hanif baru 18 bulan. Tapi meskipun begitu waktu itu dia juga sangat bersemangat, baru belajar ngomong. Kali inipun Hanif semangat sekali. Diantara kami yang paling ga keliatan capek cuman Hanif. Saya, papap dan bibi udah pegel ngiterin yang namanya kebun orangRagunan. Yup, saking banyaknya orang, saya bilang ini kebuin orang. Koleksi binatang Ragunanpun menurut saya ga terlalu banyak. Bahkan kalo dibandingkan dengan yang di Bandung, binatang yang bisa dilihat Hanif lebih banyak. Apa karena binatangnya di tempatkannya di pencar-pencar ya? jadi keliatan sedikit. Dan saking luasnya Ragunan jadi tidak semua koleksi binatangnya bisa dilihat.

Piknik

Di dalam Ragunan ada tempat bermain anak2. Begitu liat ada kereta api dia langsung minta naek. Yang nemenin jelas saya dong. Ok, kalo naek kereta api kecil sih ga masalah, tapi setelah liat kereta monorail yang jalan diatasnya, Hanif langsung minta naek itu juga…Wakkk,….asalnya saya bilang jangan tapi karena dia bilang ” Anip blani mama…” saya langsung bangga, ok deh boleh, tapi minta temenin papap ya. Pas bilang ke papap, papap langsung mundur teratur  ”  mama aja dech…”.  Ya udah saya lagi yang nemenin Hanif naek mono rail yang berbentuk dinosaurus itu. Pas naek ke atas, tangganya aja udah ga meyakinkan, pgn mundur malu ama Hanif  yang udah terang2an bilang BERANI. Akhirnya naek deh…sepanjang diatas kereta mon rail itu saya ga henti2-nya berdoa ” Allahu Akbar…” serem pisan gimana engga dengan keamanan yang minim harus berada diatas  Eh Hanif malah da da…ke papap dan bibi. Pas finish,saya udah panik aja pgn turun tapi si mas petugasnya masih membantu orang lain yang juga mau turun saya mulai panik mbuka sabuk pengaman yang kalo di bandingin ama tali tas saya aja masih tebel tali tas saya, eeh si hanif dengan santainya membukakan sabuk itu, dan berhasil, aduh nak, You are my savior. Sampai bawah Hanif bilang ” mama takuuut…anip blani….” weeek….iya nak harus mama akui, mama TAKUT….

Kereta Api
Kereta Api

O iya ada bagian yang kita musti bayar lagi yaitu pusat primata. @ 5000 + asuransi. Ya isinya yang pasti koleksi binatang ragunan yang primata semua, monyet dari berbagai negara juga ada gorilla dll.   Hanif sempet nyungsrup karena main2 jungkat-jungkit badannya sendiri di pagar. Tapi untung ga nangis cuman kaget aja karena ditolong ama bapak2 jadi dia langsung minta peluk.

Pusat Primata
Moeeet
Gajah dan Komodo

Mau sharing budgetnya nih siapa tau ada yang penasaran…hehehe GeEr aja….ya,,,ini kan liburan murah versi kami. Tiket commute, bussway dan masuk ragunan hanya diitung 3 Hanif ga diitung, under 3 years old.Makan siang bekel boo, namanya juga piknik.

  1. Kue2 buat bekel Rp 30.000,-
  2. Commuter Line Bekasi – Sudirman @ Rp 6500,- x 3 orang
  3. Bussway Dukuh Atas – Ragunan @ 3.500,- x 3
  4. Tiker Rp 5.000,- (lumayan…daripada nyewa)
  5. Air mineral sebelum masuk Rp 5.000,- dapat 2 botol murce…
  6. Tiket masuk Ragunan + asuransi Rp 4.500,- x 3 orang
  7. Kereta api @ Rp 6.000,- x 2 (saya dan Hanif)
  8. Mono rail @ Rp 6.000,- x 2 (saya dan Hanif)
  9. Air mineral di dalam @ Rp 5.000,- x 3 (Mahallll!!!)
  10. Tiket masuk pusat primata @ Rp 5.500,- x 3
  11. Bussway Ragunan- Dukuh Atas @ 3.500,- x 3
  12. Commuter Line Sudirman- Bekasi @ Rp 6500,- x 3 orang

TOTAL  Sekitar 180 ribuan. Lumayan murah kan, tapi senang….Hanif  Senang….kita pegel…muter2 ragunan heheheh…

Rumah Pertama Kami

Sejak menikah first step yang pengen kita tempuh adalah memiliki rumah sendiri. Tapi setelah cek dan ricek keuangan kita yang lumayan terkuras buat hajatan nikahan kita, maka kami memutuskan untuk ngontrak rumah dulu. Pusing-pusing nyari rumah yang cocok buat kami tinggali setelah menikah eeeh jatohnya malah di rumah milik bu Djoko temen lama Bapak  dan ibu waktu tugas di Amuntai Kalimantan Selatan dulu. Tanpa lihat dulu rumahnya, kita langsung mengiyakan.

Setelah kami datang ke rumah itu ternyata rumahnya lumayan guedheee untuk ukuran kami yang masih penganten baru. Bayangin aja rumah dengan luas 150 meter persegi, dengan 3 kamar + 1 kamar pembantu, 2 kamar mandi, ruang tamu, ruang keluarga dan ruang makan plus gudang serta ruang cuci dan jemur diloteng. Rumah sebesar itu kami tempatin hanya berdua saja. Wiiiihhh….bisa kejar2an ama papap…tapi begitu tau harga yang ditawarin sangat sangat friendly (harga pertemanan ortu saya), hari itu juga kami deal dengan Pak Djoko. Lokasi rumahnya di Margahayu Raya Bandung. Dengan fasilitas perumahan yang sangat lengkap terlebih dekat dokter SPOG saya sewaktu hamil Hanif, kami sangat betah di rumah bu Djoko.

Pas hamil Hanif, udah mulai PeDe searching-searching rumah di Bandung. Beberapa perumahan kita coba survei dari Bandung utara sampai Bandung Selatan. Bandung timur juga. Bandung utara udaranya segar, tapi harganya yang mulai tidak segar heheheh….Bandung Selatan area kekuasaan kami waktu masih kuliah terlalu panas dan gersang, Bandung coret pula…bukannya apa2 kalo bandung coret mah kalo ada apa2 kita musti ke kabupaten bandung yang jauhnya minta ampun, dimana itu saya sampai lupa , tau ah…makanya pengennya nyari rumah yang masih masuk kota Bandung tapi harganya masih terjangkau. Tampaknya memang pilihan yang sulit hehehe….

Kemudian jalan2 di daerah cipamokolan Riuang Bandung, yang terkenal ada Rahayu Regency, terus banyak lagi perumahan yang di jalan Cipamokolan itu. Rahayu Regency yang termasuk Cipaganti ini menurut kami terlalu mahal untuk lokasi yang masuknyya cukup jauh dari jalan soekarno hatta. ternyata ketika kita masuk dari soekarno hatta ada banyak cluster2 baru. Kami mulai masuk2 ke cluster baru tsb. Sampailah kami pada perumahan yang namanya belum terkenal yaitu Graha Batu Karang. Dilihat dari harganya masuk budget kami, dilihat dari lokasinya lumayan ga terlalu nyungsep, masuk dari soekarno hatta ga terlalu jauh, akses banyak, ke margahayu deket bgt kalo dari Gran Sharon, o iya lokasi cluster ini tepat di belakang Gran Sharon yang harganya waktu itu aja mulai 400an juta. Beuh….kesimpulannya cluster ini gampang kalo mau kemana2 fasilitas lingkungan sama kayak margahayu (deket RS, deket sekolah dari TK sampai SMP,  mau swasta apa mau negeri juga ada, deket supermarket, dekat MTC, deket tempat travel). Langsung mupeng, meskipun perumahannya ga terkenal. Waktu hamil sekitar 8 bulan kami udah mau deal aja. Tapi karena saya lagi hamil tua dan kepikiran bakalan sibuk ngurus2 pembelian rumah, maka kami putuskan menunda sampai habis lahiran aja, biar tenang.

Setelah Hanif lahir (Sekitar Oktober 2009, saat itu papap sudah ditugaskan di Jakarta) kami kembali lagi ke cluster itu, dan ternyata harganya udah merangkak naik. Saat ini kami pede untuk cari yang hook, ternyata sudah sold out, oke, akhirnya kami cari rumah yang ada kelebihan tanahnya. Alhamdulillah kami dapat yang luas tanahnya 108 meter persegi. Kalo luas bangunan standar type 36. Senangnya…pas muali mengajukan proses KPR eeeh ternyata saya juga ditugaskan di Jakarta. Rasa bimbang mulai melanda. Apakah kami harus cancel pembelian rumah ini atau tetap dilanjutkan prosesnya. Setelah beberapa hari memikirakannnya papap dan saya memutuskan untuk melanjutkan proses KPRnya. Kata papap, gapapa lah buat tabungan kami nanti. Dan papap pengen suatu saat bisa pulang kampung lagi ke Bandung. Akhirnya proses dilanjutkan.  Ternyata proses pembelian rumah dari awal itu agak2 lama ya…? atau karena kami jarang ke Bandung untuk ngecek pembangunannya ya? Entahlah.

Rencana kami sebenarnya setelah rumah itu jadi akan kami kontrakkan dulu, lumayan buat ngontrak di Bekasi atau di Jakarta. Tapi ada usulan dari mertua saya, supaya rumah itu di renov dan ditinggali dulu oleh kakak ipar saya yang juga masih ngontrak di Bandung. Kami terus terang sama mertua kalo untuk renovasi rumah, kami belum ada dananya lagi, musti nafas, ngumpulin dulu booo…Mertua saya menawarkan bantuan untuk membantu kami dulu ( pinjaman yang supeeeeeer dupeeeeerrrr lunak )untuk renovasi. Katanya dari pada ke orang lain mending ke kakak sendiri, rumahnya kan bisa dirawat.  Well,….agak bingung awalnya menerima usulan itu, tapi ya sesama sodara memang harus saling membantu. Kakak ipar kamipun awalnya juga merasa ga enak, karena disamping kami nyicil KPR kami juga terpaksa harus mengontrak di Bekasi karena kami pindah ke Jakarta (lumayan kan booo….), akhirnya setelah diskusi panjang dengan kakak ipar, ditemukan jalan tengahnya, yaitu kakak ipar saya mengusulkan agar dia  ‘mengontrak’ dengan harga yang sueeeeeepeeeeeeeeeeer duuuupeeeeeeeer lunaaaaak juga, (hanya 40% dari harga kontrak pasaran). Yah biar sama2 nyaman saja. Akhirnya kami pun setuju.

Renovasi Rumah

Dari rumah type 36 dengan ruang tamu, 2 kamar  dan 1 kamar mandi menjadi type kurang lebih 73 , dengan 2 kamar, 1 kamar utama, 2 kamar mandi, ruang makan dan taman belakang.

Bagian dalam rumah

Berikut Gambar before and after-nya. sayang waktu masih berupa tanah kavling fotonya belum ketemu. Nanti saya cari dulu deh (penting ya…? ^_^…)

Before and After

Libur Lebaran kemaren saya sempatkan untuk menginap beberapa hari di rumah kami ini. Emang lain ya rasanya rumah yang kita miliki sendiri tapi belum bisa kita tinggali seutuhnya sendiri, jujur saya kurang merasa memiliki rumah ini, kalo kata wong londo sense of belonging nya ga ada, tapi bagaimanapun ini adalah rumah pertama kami. Yang sampai 14 tahun lagi (semoga kurang dari 14 tahun udah lunas)  baru habis kewajiban membayar kami untuk rumah ini.

Semoga segera ada rumah kedua, ketiga dan keempat yang benar2 kami tempati ya… Amin…..

Merubah setting ukuran/satuan di MS Word 2007

Sebenarnya ini kayaknya common knowledge, tapi karena di MS Word 2007 beda sama MS Word 2003 jadi kayaknya ada beberapa temen yang bingung dimana letak pengaturannya. Survey saya sih nanya kebeberapa teman juga mendadak gak tau lupa dimana mengaturnya.

Ok, ini untuk belajar saya juga saya catat disini aja ya,

  1. Klik gambar menu di MS Word, lalu klik Word Options yang di box bawah.

    Box Menu MS Word 2007
  2. Klik Advanced, –> Display —> Show Measurements in unit of : –> pilih satuan yang kita inginkan.
Ganti satuan

Beres deh…